Finex
MT Haryono Street No.Kav. 2-3, RT.1 RW.6 12810 Jakarta, ID
021-50101569, 021-50101046
>Kuartalan Minyak Rontok Dalam Sejarah

Kuartalan Minyak Rontok Dalam Sejarah

01/04/2020, 06:10

Harga minyak mentah mencatat kuartal terburuknya dalam sejarah seiring dengam runtuhnya permintaan akibat dampak pandemi virus corona (Covid-19). Pandemi virus mematikan tersebut telah meruntuhkan permintaan serta meningkatkan kekhawatiran tentang meluapnya tangki penyimpanan di tengah perang harga yang telah membanjiri pasar dengan pasokan tambahan.

Pada perdagangan kemarin, harga minyak West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 39 sen ke level $20,48 per barel di New York Mercantile Exchange. Adapun harga minyak Brent untuk kontrak Mei 2020 berakhir turun tipis 2 sen ke level $22,74 per barel di ICE Futures Europe Exchange. Kontrak Brent Juni yang lebih aktif terkoreksi 7 sen ke posisi 26,35 per barel.

Meski mampu mengakhiri perdagangan Selasa di posisi lebih tinggi, kontrak berjangka minyak WTI di New York tetap menutup kuartal I/2020 dengan pelemahan lebih dari 66%. Baik Brent maupun WTI futures memang bertahan di atas level $20 per barel, tetapi pasar fisik yang mendasarinya menunjukkan tanda-tanda kesulitan.

Gap antara paper market trade dan barel riil telah melebar ke level tertinggi multi-dekade dalam beberapa kasus, yang menunjukkan aliran keuangan mendukung pasar berjangka. "Harga barel fisik menunjukkan lebih banyak tekanan daripada paper benchmark,” ujar Roger Diwan, analis minyak di IHS Markit Ltd., seperti dilansir dari Bloomberg.

Dengan melemahnya permintaan dari hari ke hari dan produsen lambat untuk memangkas produksi, Dated Brent, acuan untuk sekitar dua pertiga dari minyak fisik dunia, dinilai di level $17,79 per barel pada Senin, terendah sejak 2002. Sementara itu, di seluruh wilayah minyak shale utama di Texas dan North Dakota, harga minyak masih di bawah $10 per barel dan beberapa tingkat yang kurang dikenal telah membukukan harga negatif.

Mengutip laporan American Petroleum Institute (API), para pedagang mengatakan stok minyak mentah AS meningkat 10,5 juta barel pekan lalu, dengan kenaikan sebesar 2,93 juta barel di Cushing, Oklahoma, titik pengiriman kontrak berjangka minyak mentah AS.

Jika data ini dikonfirmasi oleh Energy Information Administration (EIA), peningkatan minyak mentah nasional ini akan menjadi yang terbesar sejak Februari 2017.

Pasokan minyak tambahan dan permintaan yang lebih rendah telah bergema di seluruh dunia. Arab Saudi melepaskan limpahan minyak ke Eropa dan pedagang berharap Aramco akan lebih lanjut memangkas harga untuk Asia lebih lanjut. Lebih buruk lagi, ruang untuk menyimpan kelebihan pasokan besar habis dengan cepat.

Dalam sebuah laporan, analis Standard Chartered mengatakan tangki-tangki minyak di seluruh dunia dapat terisi dalam enam pekan. Ini kemungkinan akan memaksa penghentian produksi secara signifikan.

“Peningkatan inventaris yang besar, berpotensi melemahkan kapasitas penyimpanan cadangan, akan berarti bahwa keseimbangan pasar memerlukan penghentian produksi yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh para produsen,” paparnya.

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading