Bantuan

Fokus Minggu Ini, 7 - 11 November

07/11/2022, 11:40

Data inflasi AS pada hari Kamis dapat membawa beberapa wawasan tentang kapan Federal Reserve mungkin mulai memperlambat laju kenaikan suku bunga. Hasil pemilihan paruh waktu AS pada hari Selasa, di mana kontrol Kongres dipertaruhkan juga akan menjadi fokus. China akan merilis data perdagangan dan inflasi saat kebijakan nol-COVID Beijing terus menimbulkan kerusakan ekonomi. Sementara itu, Inggris akan merilis data PDB pada hari Jumat yang diperkirakan akan menunjukkan ekonomi telah memasuki resesi. Inilah yang perlu Anda ketahui untuk memulai minggu Anda.

1. Data inflasi AS

AS akan merilis angka inflasi untuk bulan Oktober pada hari Kamis dan pengamat pasar mencari indikasi bahwa tekanan harga mendingin setelah rentetan kenaikan suku bunga yang luar biasa oleh Fed.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pekan lalu bahwa para pengambil kebijakan kemungkinan akan mengambil suku bunga lebih tinggi dari yang dibayangkan dalam upaya mereka untuk mengendalikan lonjakan inflasi, sehingga data yang lebih tinggi dari yang diperkirakan kemungkinan akan memperkuat ekspektasi bagi The Fed untuk melanjutkan jalur hawkishnya.

Tetapi angka yang lebih dingin dari perkiraan dapat membuat pasar menjadi lebih fokus pada kemungkinan resesi yang lebih tinggi.

Para ekonom memperkirakan tingkat inflasi tahunan akan mencapai 8,0% dan tingkat inflasi bulanan akan naik sebesar 0,7%.

2. Pemilihan paruh waktu AS

AS bersiap untuk menggelar pemilihan paruh waktu pada hari Selasa setempat, di mana kendali Kongres dan agenda Presiden Joe Biden untuk dua tahun sisa masa jabatannya dipertaruhkan.

Partai Republik telah memimpin dalam jajak pendapat dan banyak analis percaya bahwa kemungkinan hasilnya adalah pemerintahan yang terpecah, dengan kontrol GOP atas Dewan Perwakilan Rakyat dan mungkin Senat untuk paruh kedua masa jabatan Biden.

Harapan elektoral Partai Demokrat telah terpukul oleh kekhawatiran pemilih tentang inflasi yang tinggi, dan peringkat persetujuan publik Biden tetap di bawah 50% selama lebih dari setahun, berada di 40% dalam jajak pendapat Reuters / Ipsos baru-baru ini.

3. Saham-saham

Wall Street rebound pada hari Jumat untuk menutup minggu yang lemah, tetapi reli ekuitas yang sedang berjuang akan diuji dalam beberapa hari mendatang oleh pukulan ganda dari data inflasi dan ujian tengah semester AS.

Terlepas dari kenaikan hari Jumat, Dow turun 1,39% untuk minggu ini untuk menghentikan kemenangan beruntun empat minggu, S&P 500 merosot 3,34% untuk minggu ini dan Nasdaq turun 5,65%, persentase penurunan mingguan terbesar sejak Januari.

Data inflasi telah mendorong pergerakan pasar yang besar tahun ini, tatkala pembacaan yang terus-menerus tinggi memaksa investor untuk meningkatkan ekspektasi kenaikan suku bunga Fed.

Analis mengatakan kemenangan mengejutkan oleh Demokrat dapat memicu kekhawatiran tentang lebih banyak pengeluaran fiskal dan prospek inflasi.

Menurut data Reuters, saham AS telah berkinerja lebih baik dalam periode pemerintahan yang terbagi, dengan return S&P 500 tahunan rata-rata 14% untuk Kongres yang terpecah dan 13% dalam Kongres yang dipegang Republik di bawah presiden Demokrat, dibandingkan dengan 10% saat Demokrat mengendalikan kepresidenan dan Kongres.

4. Data China

Saham China dan Hong Kong melonjak tajam pada hari Jumat di tengah spekulasi bahwa Beijing akan segera melonggarkan pembatasan zero-COVID yang ketat, tetapi para pejabat mengatakan pada hari Sabtu bahwa negara itu tetap berpegang pada kebijakannya.

China akan merilis data perdagangan, inflasi dan pinjaman baru dalam minggu mendatang yang diperkirakan akan menunjukkan kelemahan yang sedang berlangsung di ekonomi terbesar kedua di dunia karena pembatasan COVID mengurangi permintaan.

Beijing juga akan merilis data cadangan devisa, yang sedang terkuras saat pihak berwenang berusaha menopang yuan yang berada di jalur untuk tahun terburuknya sejak 1994.

Turun selama delapan bulan berturut-turut, cadangan mata uang asing China berada dalam jarak yang sangat dekat dengan level psikologis $3 triliun di tengah kekuatan dolar yang luas sejak Fed mulai menaikkan suku bunga pada bulan Maret.

5. PDB Inggris

Inggris akan merilis data awal pertumbuhan kuartal III pada hari Jumat, yang diperkirakan akan menunjukkan bahwa ekonomi berkontraksi 0,5% dalam tiga bulan hingga September.

Kamis lalu Bank of England menaikkan suku bunga besar saat berusaha untuk memerangi risiko dari tingkat inflasi yang berjalan di atas 10% dan mengingatkan resesi yang panjang.

BoE memperkirakan inflasi akan mencapai level tertinggi 40 tahun sekitar 11% selama kuartal saat ini, tetapi Inggris telah memasuki resesi yang berpotensi berlangsung dua tahun - lebih lama daripada selama krisis keuangan 2008-09.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik