Bantuan

Neraja Berjalan Jepang Kembali Defisit

08/04/2022, 10:50

Neraca transaksi berjalan Jepang berayun kembali ke hitam pada Februari dari rekor defisit terbesar kedua pada bulan sebelumnya, memberikan kelonggaran bagi pembuat kebijakan di tengah memburuknya fundamental ekonomi.

Melonjaknya biaya bahan bakar dan yen yang lemah telah memperluas defisit perdagangan Jepang dalam beberapa bulan terakhir, lebih dari mengimbangi pengembalian investasi yang besar dan mendorong neraca transaksi berjalan negara itu ke zona merah.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu mengalami surplus transaksi berjalan sebesar 1,6483 triliun yen ($ 13,28 miliar) pada Februari, data kementerian keuangan menunjukkan pada hari Jumat, terhadap perkiraan pasar median untuk surplus 1,4368 triliun yen.

Itu mengikuti defisit 1,1887 triliun yen pada Januari, kekurangan terbesar kedua di bawah data yang sebanding sejak tahun 1985.

Defisit perdagangan menyempit menjadi 176,8 miliar yen di Februari dari 1,6043 triliun yen di Januari.

Surplus pendapatan primer, sementara itu, melebar menjadi 2,2745 triliun yen dari 1,2813 triliun yen, meskipun itu lebih kecil dari bulan yang sama tahun lalu karena menyusutnya pengembalian investasi asing, data menunjukkan.

Kesenjangan perdagangan yang lebih kecil dan surplus pendapatan primer yang lebih besar membantu mendorong transaksi berjalan kembali ke wilayah positif.

Jepang sangat rentan terhadap melonjaknya biaya bahan bakar dan bahan baku, karena hampir seluruhnya bergantung pada impor energi, menambah ketidakpastian tentang pemulihannya yang sudah rapuh dari pandemi.

Beberapa analis telah memperingatkan bahwa kondisi perdagangan dan neraca berjalan Jepang yang memburuk, jika terus berlanjut, dapat mengikis kepercayaan pasar terhadap kemampuan negara itu untuk membayar kembali utang dan melemahkan yen lebih lanjut. Baca selengkapnya

($ 1 = 124.1000 yen)

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik