Bantuan

Dolar Melemah Terhadap Yen

08/08/2022, 16:05

Dolar AS membukukan penurunan lebih banyak terhadap yen Jepang di awal perdagangan Eropa Senin, meskipun melemah secara keseluruhan setelah angka nonfarm payrolls AS yang kuat pekan lalu meningkatkan ekspektasi pengetatan moneter agresif lebih lanjut oleh Federal Reserve.

Pada pukul 15.00 WIB, Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,34% lebih rendah pada 106,25, turun dari puncak Jumat di 106,93, level terkuat sejak 28 Juli.

Namun, USD/JPY naik 0,2% menjadi 135,40 tidak jauh dari level 135,58 yang terlihat Senin sebelumnya, yang juga merupakan level tertinggi sejak 28 Juli.

Penggerak utama di balik pergerakan ini adalah laporan pekerjaan AS bulan Juli yang panas, yang menyatakan bahwa nonfarm payrolls meningkat lebih dari 500.000 bulan lalu, lebih dari dua kali lipat jumlah yang diharapkan.

Ini menunjukkan pasar tenaga kerja negara itu tetap kuat, bahkan setelah serangkaian kenaikan suku bunga yang besar dan kuat untuk memerangi inflasi , dan memberi Federal Reserve lisensi yang cukup besar untuk melanjutkan kenaikan besar-besaran pada bulan September.

Ini membantu imbal hasil Treasury AS mendorong lebih tinggi, dengan imbal hasil 10-tahun diperdagangkan di 2,82%, mendekati tertinggi dua minggu 2,869% yang disentuh Jumat.

Perhatian sekarang akan beralih ke rilis indeks harga konsumen AS hari Rabu, dengan sejumlah besar lainnya kemungkinan akan memperkuat kenaikan lain di sepanjang garis kenaikan 75 basis poin yang terlihat dari Fed terakhir kali.

Angka CPI Juli diperkirakan akan turun menjadi 8,7% secara tahunan dari 9,1% sebelumnya, tetapi CPI inti, yang tidak termasuk harga makanan dan energi yang bergejolak, diperkirakan akan meningkat sebesar 0,5% dari bulan ke bulan, mendorong tingkat tahunan hingga 6,1% dari 5,9% di bulan Juni.

Di tempat lain, EUR/USD beringsut lebih rendah ke 1,0178, dengan mata uang tunggal berjuang untuk mendapatkan keuntungan dari sentimen risk-on yang terlihat di pasar saham setelah Moody's memangkas prospek utang Italia menjadi negatif menyusul pengunduran diri Mario Draghi yang sangat dihormati sebagai perdana menteri, melemparkan politik Italia ke dalam kekacauan.

GBP/USD naik 0,1% menjadi 1,2080, dengan sterling rentan terhadap lebih banyak penjualan setelah turun serendah 1,2003 pada hari Jumat, sehari setelah Bank of England memperingatkan kemungkinan resesi berkepanjangan mulai akhir tahun ini.

PDB Inggris untuk bulan Juni, serta kuartal kedua, akan dirilis pada hari Jumat, dan diperkirakan akan menunjukkan penurunan tajam sebesar 1,2% pada bulan tersebut karena negara tersebut berjuang dengan krisis biaya hidup yang parah.

AUD/USD naik 0,4% menjadi 0,6934, sementara USD/CNY naik tipis menjadi 6,7638 setelah ekspor China naik 18,0% pada Juli dari tahun sebelumnya, laju tercepat tahun ini, karena negara tersebut berjuang untuk pulih dari kemerosotan yang disebabkan oleh COVID.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik