Jepang Persiapkan Stimulus Baru

08/11/2021, 11:15

Jepang sedang mempertimbangkan paket stimulus ekonomi senilai lebih dari 30 triliun yen ($265 miliar) yang bertujuan untuk mengurangi rasa sakit akibat pandemi COVID-19, sebuah rencana yang memerlukan penerbitan utang baru.

Sebagian dari pengeluaran akan berasal dari dana yang dibawa dari anggaran tahun lalu, Kyodo melaporkan pada Minggu malam.

Sebuah panel pemerintah yang ditugaskan untuk menyusun cetak biru gaya baru kapitalisme yang disebut Perdana Menteri Fumio Kishida diperkirakan akan mengeluarkan proposal pada hari Senin yang akan menjadi tulang punggung paket stimulus yang direncanakan.

Kishida telah berjanji untuk menyusun paket stimulus skala besar bulan ini, dan pemerintah menargetkannya akan disahkan oleh parlemen pada akhir tahun ini. Namun, Kishida tidak merinci ukuran pasti dari pengeluaran dan jumlah utang tambahan.

Surat kabar Yomiuri melaporkan pekan lalu pengeluaran sekitar 2 triliun yen untuk pembayaran tunai ke rumah tangga dengan anak-anak - atau 100.000 yen per anak - sebagai bagian dari rencana stimulus.

Pemerintah berupaya memasukkan langkah-langkah lain dalam paket stimulus yang ditujukan untuk mendukung konsumsi, yang telah terpukul keras akibat pandemi virus corona.

Beberapa ekonom sekarang berharap pemulihan dalam pengeluaran sektor jasa setelah pandemi akan mendukung ekonomi terbesar ketiga di dunia itu dalam beberapa bulan mendatang, karena kekurangan pasokan global yang terus-menerus menekan output dan ekspor.

Di antara barang-barang yang diharapkan akan dimasukkan dalam paket itu adalah dimulainya kembali kampanye promosi pariwisata domestik dan langkah-langkah untuk merealisasikan dana 10 triliun yen untuk penelitian universitas, surat kabar Sankei melaporkan pada hari Jumat.

Untuk membayar paket tersebut, pemerintah kemungkinan akan menggunakan sekitar 4,5 triliun yen yang tersisa dari penyelesaian rekening tahun fiskal 2020 dan lebih dari 10 triliun yen dana tidak terpakai lainnya yang terbawa dari tahun fiskal itu, dan akan mempertimbangkan untuk menerbitkan utang baru kepada menutupi kekurangan lebih lanjut, kata Sankei.

Pemerintah berencana untuk mengeluarkan anggaran tambahan untuk tahun fiskal ini bersama dengan anggaran biasa untuk tahun fiskal berikutnya mulai April 2022 sebagai anggaran gabungan 15 bulan karena berupaya mendanai upayanya dengan lancar, kata surat kabar itu.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik