Bantuan

Akankah JPY Tembus 130?

12/04/2022, 12:10

Investor terus membeli dolar AS, mendorong greenback ke level terkuatnya terhadap Yen Jepang dalam lebih dari 6 tahun. Kekuatan pendorong terbesar untuk USD/JPY saat ini adalah imbal hasil AS yang telah berada dalam tren naik tanpa henti selama 2 bulan terakhir. Hari ini menandai kenaikan hari ketujuh berturut-turut untuk hasil 10 tahun yang menembus di atas 2,7%. Untuk menempatkan ini ke dalam perspektif, lebih dari sebulan yang lalu tingkat 10 tahun melayang di bawah 1,8%.

Investor yakin bahwa Federal Reserve akan menaikkan suku bunga sebesar 50bp pada pertemuan berikutnya karena harga tinggi terus berlanjut. Ini konsisten dengan semua yang kami dengar dari Presiden Fed minggu lalu. Kami akan mendengar lebih banyak pembuat kebijakan minggu ini dan mereka secara luas diperkirakan akan memperkuat pandangan hawkish bank sentral. Laporan inflasi dan belanja konsumen yang akan datang juga harus memperkuat kasus pengetatan agresif. CPI akan panas dan penjualan ritel akan didukung oleh harga yang lebih tinggi, upah yang lebih tinggi dan kondisi pasar tenaga kerja yang kuat.

Pertanyaan besarnya adalah seberapa jauh USD/JPY dapat reli? Level resistance terdekat adalah tertinggi Mei di 125,86 tetapi jika laporan ekonomi AS minggu ini mengejutkan sisi atas, kita dapat dengan mudah melihat pasangan ini bergerak ke tertinggi April 2001 di 126,85 dan kemudian 130.

Selain bagian dari data pergerakan pasar AS ini, ada juga tiga keputusan suku bunga bank sentral di kalender dan dua diperkirakan akan menaikkan suku bunga. Reserve Bank of New Zealand bertemu pertama kali pada Rabu pagi waktu setempat dan mereka diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk keempat kalinya sebesar 25bp.

Beberapa ekonom mencari kenaikan 50bp yang lebih besar tetapi dengan kendala pasokan, kenaikan harga, penguncian di China dan pertumbuhan global yang lebih lambat, RBNZ yang telah menaikkan suku bunga sebesar 75bp kemungkinan akan memilih penyesuaian yang lebih konservatif. Dengan melakukan itu, mereka akan mendapatkan fleksibilitas untuk melihat bagaimana pasar merespon pengetatan Fed dan bagaimana invasi Rusia ke Ukraina terjadi.

Bank of Canada di sisi lain diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 50bp. Ini akan menjadi kenaikan suku bunga berturut-turut kedua dari BoC dan kenaikan satu bulan terbesar sejak tahun 2000. Tidak seperti RBNZ, Bank of Canada hanya menaikkan suku bunga sebesar 25bp dan langkah setengah poin akan membawa suku bunga menjadi 1 persen.

Bahkan tanpa tekanan kenaikan harga, pasar tenaga kerja dan perumahan yang kuat mendukung normalisasi kebijakan. Dengan inflasi pada level tertinggi 30 tahun, BoC pasti akan memberikan sinyal pengetatan lebih lanjut di luar langkah minggu ini. Tarif bisa dengan mudah mencapai 2,5% pada akhir tahun.

Berbeda dengan RBNZ dan BoC, Bank Sentral Eropa diperkirakan tidak akan menaikkan suku bunga. Meskipun inflasi yang tinggi juga merupakan masalah di Zona Euro, pertumbuhan terhambat oleh sanksi terhadap Rusia, masalah rantai pasokan, dan kejutan biaya makanan dan energi yang lebih tinggi pada konsumen. Kenaikan suku bunga jangka panjang di seluruh Eropa akan membantu mendinginkan harga. Bahkan jika ECB tidak dapat menaikkan suku bunga minggu ini, ada langkah-langkah yang dapat diambil ke arah itu.

Yang paling penting adalah menangani program Quantitative Easing mereka. Sebelumnya, ECB mengatakan suku bunga tidak akan naik sampai pembelian aset berakhir. Pilihannya sekarang adalah mengakhiri QE segera atau mengubah panduan dengan menyarankan bahwa tarif dapat meningkat karena QE dibatalkan. Kami mengharapkan ECBuntuk menaikkan suku bunga tahun ini tetapi langkah itu mungkin tidak akan terjadi sampai akhir kuartal ketiga atau awal kuartal keempat yang membuat bank sentral jauh di belakang rekan-rekannya – sebuah kesulitan yang negatif dan tidak positif untuk euro.

Dengan prospek pengetatan global, konflik Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung, tekanan harga tinggi, masalah rantai pasokan, dan krisis COVID-19 di China, kami memperkirakan selera risiko akan berubah menjadi lebih buruk. Dow Jones Industrial Average turun lebih dari 400 poin hari ini dan sementara mata uang tetap stabil, aksi jual berbasis luas mungkin akan segera terjadi.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik