Bantuan

Transaksi Berjalan Jepang Surplus

12/05/2022, 09:45

Surplus transaksi berjalan Jepang melebar pada Maret, data kementerian keuangan menunjukkan pada Kamis, meredakan beberapa kekhawatiran tentang berkurangnya neraca pembayaran karena keuntungan besar dalam pendapatan investasi lebih dari mengimbangi lonjakan biaya bahan bakar.

Surplus transaksi berjalan Jepang mencapai 2,55 triliun yen ($19,68 miliar) di bulan Maret, data menunjukkan, naik 69 miliar yen dan menandai kenaikan tahunan pertama sejak Juli lalu, data menunjukkan. Ini dibandingkan dengan perkiraan median ekonom untuk surplus 1,75 triliun yen dalam jajak pendapat Reuters.

Biaya impor minyak yang lebih tinggi mengimbangi kenaikan pendapatan investasi, dengan berlanjutnya ketidakpastian akibat krisis Ukraina dan pandemi COVID-19, data menunjukkan pada hari Kamis.

Data transaksi berjalan menggarisbawahi ketergantungan ekonomi miskin sumber daya Jepang pada impor bahan baku, yang telah didorong oleh melemahnya yen, mendorong neraca perdagangan menjadi defisit.

Data tersebut juga menyoroti perubahan dalam struktur ekonomi Jepang karena negara tersebut memperoleh pengembalian yang besar dan kuat dari investasi masa lalunya di sekuritas dan investasi langsung di luar negeri, yang telah menggantikan perdagangan sebagai pendorong utama surplus neraca berjalannya dalam beberapa tahun terakhir.

Untuk keseluruhan tahun fiskal 2021, Jepang mengalami surplus transaksi berjalan sebesar 12,6 triliun yen, turun 3,6 triliun yen dari tahun sebelumnya, sementara neraca perdagangan berubah menjadi defisit karena kenaikan biaya bahan bakar.

 Meskipun yen yang lemah juga membantu menaikkan biaya impor, dorongannya terhadap volume ekspor tidak sebesar dulu karena pergeseran produksi eksportir yang sedang berlangsung di luar negeri.

Yen

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik