Dollar Menguat Jelang Data Inflasi

13/09/2021, 16:00

Dolar diperdagangkan lebih tinggi pada hari Senin, dengan para pedagang mulai fokus pada angka inflasi AS yang akan datang karena perdebatan seputar waktu dimulainya pengurangan Federal Reserve berlanjut.

Pada 14.57 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, naik 0,23% menjadi 92,787.

USD/JPY naik 0,2% menjadi 110,16, EUR/USD turun 0,3% menjadi 1,1782, GBP/USD turun 0,2% pada 1,3819, sedangkan AUD/USD yang sensitif risikoturun 0,1% menjadi 0,7347.

Dolar telah membukukan kemenangan pertama dalam tiga minggu pada hari Jumat, dan nada positif ini berlanjut pada awal minggu ini, karena sejumlah anggota Federal Reserve terus menunjukkan pengurangan yang cukup cepat dari program pembelian obligasi meskipun meningkatnya jumlah kasus Covid-19 dan rilis nonfarm payrolls yang mengecewakan baru-baru ini.

Presiden Fed Philadelphia Patrick Harker melanjutkan tema hari Senin, dalam sebuah wawancara Nikkei, menunjukkan bahwa dia ingin mulai mengurangi pembelian aset.

"Saya ingin segera memulai proses taper, sehingga kita bisa menyelesaikan proses tapering, jadi jika kita perlu menaikkan suku bunga, kita punya ruang untuk melakukan itu. Dan saya pikir kita perlu membeli sendiri opsi itu," Kata analis.

Hal ini menempatkan pertemuan Fed pada bulan September dengan kuat dalam fokus. Data harga konsumen AS hari Selasa , bersama dengan  penjualan ritel dan angka produksi akhir pekan ini, akan dipelajari dengan hati-hati menjelang pertemuan bank sentral .  

"Kami menduga bahwa dolar akan tren lebih tinggi menjelang pertemuan FOMC, di mana sinyal yang jelas dari niat pengurangan Fed diharapkan," kata analis. "Tujuh pejabat Fed yang pada bulan Juni berpikir kenaikan mungkin tepat tahun depan mungkin telah membujuk satu atau dua rekan." 

USD/CNY naik 0,2% menjadi 6,4542, dengan yuan berjuang, sejalan dengan pasar saham negara itu, menyusul pembatasan peraturan lebih lanjut pada sektor teknologi penting.

Kumpulan data ekonomi utama akan dirilis pada hari Rabu, termasuk penjualan ritel dan produksi industri , dan angka-angka ini dapat menambah kekhawatiran tentang ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Terakhir, USD/RUB turun 0,1% menjadi 73,139, setelah Bank of Russia menyampaikan kenaikan suku bunga utamanya yang lebih kecil dari perkiraan pada hari Jumat, naik 25 basis poin menjadi 6,75%, sambil membiarkan pintu terbuka untuk pengetatan lebih lanjut setelah inflasi mencapai tertinggi lima tahun bulan lalu. 

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading