Bantuan

Yen Merosot Lagi

14/03/2022, 10:05

Yen merosot ke level terendah baru lima tahun pada Senin, menjelang pekan pertemuan bank sentral di seluruh dunia yang hampir pasti akan menegaskan kembali posisi Bank of Japan sebagai salah satu dovish terakhir. bank sentral berdiri.

Juga membebani yen dan sesama safe haven franc Swiss, harapan untuk kemajuan dalam pembicaraan damai Rusia-Ukraina, setelah Wakil Menteri Luar Negeri AS mengatakan Rusia menunjukkan tanda-tanda mungkin bersedia untuk melakukan negosiasi substantif atas Ukraina.


Pertempuran, bagaimanapun, terus mengamuk.

Dolar naik ke 117,61 yen pada Senin pagi, tertinggi sejak Januari 2017, memperpanjang kenaikan dari minggu sebelumnya yang oleh analis Barclays dikaitkan dengan penurunan permintaan untuk tempat berlindung yang aman karena ekuitas menguat.

Mata uang AS juga naik pada franc Swiss di awal perdagangan, mencapai 0,9363, tertinggi sejak akhir November.

"Bias dovish BOJ, berbeda dengan ekspektasi kenaikan Fed, harus terus mendukung dolar-yen di samping dampak negatif dari persyaratan perdagangan dari biaya energi yang tinggi," kata analis, menambahkan "tidak ada resistensi yang jelas sampai tertinggi akhir 2016 dari 118,6"


Komite Pasar Terbuka Federal yang ditetapkan bank sentral AS bertemu minggu ini, dan hampir pasti akan mulai menaikkan suku bunga dari posisi terendah pandemi mereka, dengan investor juga mengamati proyeksi frekuensi dan ukuran kenaikan suku bunga di masa depan.

Hal ini menempatkan obligasi di bawah tekanan dan imbal hasil pada benchmark 10-tahun Treasuries naik sebanyak enam basis poin Senin pagi ke tertinggi bulan baru 2,06%.


Sebaliknya, BOJ akan tetap dovish pada pertemuannya minggu ini karena pembuat kebijakan mencoba untuk mendorong pemulihan ekonomi negara yang lemah dari pandemi. Baca selengkapnya

Juga pertemuan minggu ini adalah Bank of England dengan pasar mengharapkan kenaikan suku bunga 25 basis poin lebih lanjut.

Bagaimana kenaikan suku bunga Fed dan ECB akan mempengaruhi sterling "sebagian besar akan bergantung pada pernyataan pasca-pertemuan mereka dan konferensi pers FOMC. Dengan Inggris lebih terkena kejutan pasokan Rusia daripada AS, kami pikir risikonya terletak pada kekecewaan oleh BoE dan GBP yang lebih lemah ke 1,2894," kata analis.

Sterling terakhir jatuh di $ 1,3046.

Euro berada di $ 1,0935, sedikit terbantu oleh harapan negosiasi berakhirnya perang di Ukraina, tetapi masih terpukul oleh dampak perang terhadap pertumbuhan zona euro.

Indeks dolar stabil di 98,98.

Mata uang terkait komoditas melemah sedikit setelah melonjak bulan ini karena harga minyak, biji-bijian dan logam naik ke level tertinggi multi-tahun.

Dolar Australia berada di posisi $0,7276 sementara dolar Selandia Baru berada di $0,6799.

Bitcoin melayang sekitar $37.800, setelah akhir pekan yang tenang untuk aset digital yang bergejolak.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik