Ketenagakerjaan Australia Turun tajam

14/10/2021, 11:40

Ketenagakerjaan Australia turun tajam untuk bulan kedua pada September karena penguncian virus corona memaksa perusahaan untuk memberhentikan pekerja, sementara tingkat pengangguran tertahan oleh penurunan besar lainnya dalam jumlah orang yang mencari pekerjaan.

Pembuat kebijakan mengandalkan pemulihan dalam beberapa bulan mendatang karena kemajuan pesat dalam vaksinasi telah memungkinkan pembatasan untuk dilonggarkan di Sydney, dengan Melbourne dan Canberra segera menyusul.

Bantuan sangat dibutuhkan dengan data Kamis dari Biro Statistik Australia (ABS) menunjukkan lapangan kerja turun 138.000 pada September, di atas penurunan 146.100 pada Agustus.

Tingkat pengangguran naik tipis menjadi 4,6%, dari 4,5%, tetapi telah ditahan secara artifisial oleh pembatasan yang mencegah orang mencari pekerjaan dan dihitung sebagai pengangguran.

"Tingkat pengangguran nasional yang rendah terus mencerminkan berkurangnya partisipasi selama penguncian baru-baru ini, daripada kondisi pasar tenaga kerja yang kuat," kata Bjorn Jarvis, kepala statistik tenaga kerja di ABS.

Tingkat partisipasi turun 0,7 poin persentase pada bulan September menjadi 64,5%, jauh dari rekor tertinggi 66,2% yang dicapai pada bulan Juni. Saat pergeseran ini mereda, tingkat pengangguran bisa meningkat dalam beberapa bulan ke depan bahkan saat lapangan kerja pulih.

Reserve Bank of Australia (RBA) telah memperingatkan bahwa pengangguran kemungkinan akan mencapai 5% pada akhir tahun, meskipun aktivitas optimis akan meningkat dengan cepat karena penguncian dilonggarkan.

Bank sentral masih percaya bahwa tingkat pengangguran perlu turun ke 4% atau lebih rendah untuk mendorong kenaikan upah dan inflasi yang berkelanjutan, dan sangat dibutuhkan.

Berbicara pada hari Kamis, Deputi Gubernur RBA Guy Debelle mencatat bahwa sementara pasar tenaga kerja telah menikmati pemulihan yang kuat menjelang penguncian, upah tetap dengan keras kepala ditundukkan dengan sangat sedikit pekerja yang mendapatkan kenaikan tahunan lebih dari 2%.

RBA telah lama berpendapat bahwa pertumbuhan gaji di atas 3% diperlukan untuk memasukkan inflasi ke dalam kisaran target 2-3%, setelah bertahun-tahun mengalami undershooting.

Debelle mengatakan kurangnya kenaikan upah dan inflasi berarti Australia tidak harus mengikuti beberapa negara maju lainnya dalam mengurangi stimulus kebijakan.

Pasar baru-baru ini mulai bertaruh bahwa RBA mungkin akan menaikkan suku bunga akhir tahun depan, sementara bank itu sendiri terus mengatakan langkah itu tidak mungkin sampai 2024.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading