Bantuan

BOJ Pertahankan Kebijakan Moneternya

15/03/2022, 14:40

Bank of Japan akan mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar pada Jumat dan memperingatkan peningkatan risiko ekonomi dari krisis Ukraina, tidak terpengaruh oleh prospek kenaikan inflasi dan antisipasi kenaikan suku bunga AS.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda mengatakan Jepang tidak akan mengikuti jejak rekan-rekan AS dan Eropa yang mengincar kenaikan suku bunga, sikap yang kemungkinan akan dia ulangi pada briefing pasca-pertemuannya.

Sinyal dovish oleh BOJ akan mengikuti ekspektasi kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve pada hari Rabu, dan dapat melemahkan yen lebih jauh dari level terendah lima tahun terhadap dolar di tengah prospek melebarnya perbedaan suku bunga Jepang-AS.

Sementara BOJ melihat yen yang lemah menguntungkan ekonomi melalui peningkatan ekspor, hal itu menambah beban bagi rumah tangga dan pengecer dengan menggelembungkan biaya impor bahan bakar dan makanan yang sudah melonjak.

Efek samping tersebut memperumit upaya BOJ untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh, yang telah tertatih-tatih oleh kendala pasokan dan dampak konsumsi dari pembatasan COVID-19.

BOJ juga akan menghadapi tantangan komunikasi karena inflasi konsumen inti, saat ini sekitar nol, terlihat meningkat mendekati target 2% dari April karena meningkatnya biaya energi dan efek memudarnya pemotongan biaya ponsel, kata para analis.

"Ekonomi Jepang masih di tengah pemulihan dari dampak pandemi," Seiichi Shimizu, kepala departemen urusan moneter BOJ, mengatakan kepada parlemen pada hari Selasa.

"Inflasi dorongan biaya yang didorong oleh kenaikan biaya bahan bakar tidak akan memungkinkan Jepang untuk mencapai inflasi 2% secara berkelanjutan dan stabil," katanya, menekankan tekad BOJ untuk mempertahankan kebijakan ultra-mudah.

Pada pertemuan kebijakan dua hari yang berakhir pada hari Jumat, BOJ ditetapkan untuk mempertahankan target suku bunga jangka pendek di -0,1% dan untuk imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0%.

BOJ akan memproyeksikan inflasi untuk mempercepat lebih jelas pada kenaikan harga energi, sementara menawarkan pandangan yang lebih suram pada ekonomi daripada pada bulan Januari, sumber mengatakan kepada Reuters. Baca selengkapnya

Tetapi bank sentral diperkirakan akan secara kasar mempertahankan proyeksi pemulihan ekonomi moderat, karena pembuat kebijakan lebih memilih untuk menunggu hingga April untuk kejelasan lebih lanjut tentang bagaimana perang di Ukraina dapat mempengaruhi prospek pertumbuhan global, kata para analis.

BOJ akan melakukan penilaian ekonomi yang lebih menyeluruh pada pertemuan kebijakan berikutnya pada 27-28 April, ketika melakukan tinjauan triwulanan terhadap perkiraan pertumbuhan dan inflasi.

Sementara inflasi yang terkendali akan menjaga BOJ dari kebijakan pengetatan dalam waktu dekat, BOJ juga berhati-hati dalam meningkatkan stimulus karena amunisinya yang semakin menipis.

Dengan sedikit ruang untuk memangkas suku bunga yang sudah rendah, garis pertahanan pertama BOJ terhadap gejolak pasar adalah memompa likuiditas dalam jumlah besar dan meningkatkan pembelian dana yang diperdagangkan di bursa (ETF), kata sumber yang mengetahui pemikirannya.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik