Ketidakjelasan Tapering Bikin Emas Naik

15/09/2021, 12:55

Emas turun pada Rabu pagi di Asia, tetapi tetap di atas level $1.800. Investor mencerna kenaikan inflasi AS yang lebih lemah dari perkiraan yang menambah ketidakpastian atas jadwal Federal Reserve AS untuk memulai pengurangan aset.

Emas berjangka turun tipis 0,14% menjadi $1,804,65 pada 12:24 ET (4:24 GMT) setelah mencapai puncak satu minggu di $1,808,50 selama sesi sebelumnya. Dolar, yang biasanya bergerak terbalik terhadap emas, naik tipis pada Rabu.

Data AS yang dirilis pada hari Selasa menunjukkan bahwa indeks harga konsumen inti (CPI) tumbuh 4% tahun-ke-tahun dan 0,1% bulan-ke-bulan di Agustus.

Kenaikan bulanan adalah kenaikan terkecil dalam enam bulan, menunjukkan bahwa inflasi bisa mencapai puncaknya. Namun, itu bisa tetap tinggi untuk sementara waktu di tengah kendala pasokan yang terus-menerus.

Data juga menunjukkan bahwa CPI masing-masing tumbuh 5,3% tahun ke tahun dan 0,3% bulan ke bulan .

Dengan data yang lebih lemah dari perkiraan menimbulkan keraguan pada garis waktu Federal Reserve AS untuk memulai pengurangan aset, investor sekarang menunggu keputusan kebijakan bank sentral, yang akan diturunkan minggu depan.

Di Asia Pasifik, data ekonomi China yang dirilis pada hari sebelumnya menunjukkan produksi industri tumbuh lebih rendah dari perkiraan 5,3% tahun-ke-tahun, sementara investasi aset tetap tumbuh 8,9% tahun-ke-tahun, pada bulan Agustus. Penjualan ritel tumbuh 2,5% YoY.

Di Jepang, indeks Reuters Tankan untuk September berada di 18, terendah lima bulan dan di bawah angka 33 bulan sebelumnya.

Dalam logam mulia lainnya, perak turun tipis 0,1% dan platinum turun 0,4% setelah mencapai level terendah lebih dari sembilan bulan di $930,85. Palladium datar di $1.979,16 setelah harga mencapai level terendah sejak Juli 2020, atau $1.935, selama sesi sebelumnya.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading