Bantuan

Preview Jelang Putusan BOJ

17/06/2022, 10:45

Bank of Japan tetap menjadi outlier dovish dengan mempertahankan pengaturan kebijakan. BOJ tidak mungkin menawarkan apa pun di FX, mungkin mengubah batas YCC. Divergensi kebijakan Fed-BOJ untuk menjaga pemulihan yen terbatas.

Bank sentral global utama telah memulai kenaikan suku bunga yang agresif tetapi tampaknya tidak ada yang berdampak pada niat Bank of Japan (BOJ) untuk melanjutkan kebijakan moneter ultra-longgarnya. Penurunan besar baru-baru ini dalam yen Jepang tetap memusingkan bagi bank sentral, dengan USD/JPY mencapai tertinggi 24 tahun di atas 135,50 awal pekan ini.

Akankah bank sentral mengabaikan FX atau mengubah kebijakan YCC?

BOJ kemungkinan akan muncul sebagai outlier dovish di antara bank sentral global utama dengan mempertahankan suku bunga acuan stabil di -10bps pada hari Jumat. Bank sentral juga diharapkan untuk mempertahankan janjinya untuk membeli J-REITS dengan kecepatan tahunan hingga JPY180 miliar.

Fakta bahwa panduan kebijakan moneter bank bergantung pada target inflasi 2%, perubahan dalam sikap kebijakan ultra-dovish tidak mungkin berubah dalam waktu dekat. Meskipun melonjaknya biaya energi dan harga sumber daya yang menyebabkan indeks harga konsumen
(CPI) April Jepang melebihi target harga 2% BOJ untuk pertama kalinya sejak Maret 2015, mungkin tidak cukup untuk meyakinkan bank untuk bertindak.

Meningkatnya tekanan dari pemerintah untuk membendung jatuhnya yen, yang menambah kekhawatiran yang lebih besar bagi importir dan rumah tangga Jepang, dapat mendorong BOJ untuk menyesuaikan kerangka kebijakan kontrol kurva imbal hasil (YCC).

Sejauh minggu ini, bank telah menghabiskan sekitar JPY3 triliun ($22 miliar) untuk membeli obligasi di seluruh kurva imbal hasil untuk mempertahankan batas 0,25%. Upaya BOJ tampaknya tidak berhasil, karena JGB berjangka 10-tahun jatuh ke level yang terakhir terlihat pada tahun 2014. Perbedaan hasil antara AS 10-tahun dan JGB melebar ke level tertinggi sejak 2007.

Pasar mengharapkan bank untuk menaikkan batas imbal hasil menjadi 0,50% dari 0,25% di bawah tekanan yang meningkat dari pemerintah PM Fumio Kishida. Kishida mengatakan pada hari Rabu, "sementara pergerakan mata uang adalah masalah besar, saya berharap BOJ mempertimbangkan berbagai efek" ketika ditanya apakah bank sentral harus menyesuaikan kebijakan pada hari Jumat.

Gubernur BOJ Kuroda, bagaimanapun, memperhatikan risiko penyesuaian kebijakan YCC, karena hanya akan mempercepat penurunan yen, yang akan meningkatkan biaya impor dan merugikan perekonomian.

Kecuali jika kenaikan target imbal hasil disertai dengan intervensi kuat oleh pemerintah untuk membeli yen, penyesuaian apa pun pada batas imbal hasil akan merugikan diri sendiri. Perlu juga dicatat bahwa pengelolaan nilai nilai tukar berada di bawah lingkup Kementerian Keuangan Jepang (MOF).

Skenario kemungkinan USD/JPY

Menyusul kenaikan suku bunga 75 bps oleh The Fed pada hari Rabu, dolar AS telah mundur tajam dari tertinggi dua dekade di samping imbal hasil yang lebih lama. Namun sentimen di sekitar USD/JPY tetap didukung oleh meningkatnya ketidakseimbangan kebijakan antara AS dan Jepang.

Status quo yang dipertahankan oleh BOJ dan kelambanan di sisi FX dapat memicu kemerosotan baru dalam yen, yang bisa membuat pasangan kembali menuju 135,50 dan seterusnya.

Setiap perubahan dalam kebijakan YCC dapat menawarkan penangguhan hukuman sementara terhadap yen, karena dapat menyiratkan kesediaan BOJ untuk menanggapi situasi krisis yang muncul bagi perekonomian.

Sebagai penutup, USD/JPY tetap merupakan perdagangan 'beli saat turun', karena kontras kebijakan akan terus muncul sebagai faktor utama yang membebani mata uang Jepang.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik