Bantuan

Suku Bunga BOJ Tetap

18/01/2022, 12:40

Bank of Japan meningkatkan perkiraan inflasi pada hari Selasa dan mengatakan risiko terhadap prospek harga seimbang secara merata, sebagai tanda kenaikan inflasi yang didorong oleh komoditas baru-baru ini meluas.

Tetapi dengan inflasi yang ditetapkan untuk tetap di bawah target 2% di tahun-tahun mendatang, BOJ menekankan tekadnya untuk mempertahankan kebijakan moneter ultra-longgar bahkan ketika rekan-rekan globalnya bergerak menuju keluar dari kebijakan mode krisis.

Seperti yang diharapkan secara luas, BOJ tidak mengubah target -0,1% untuk suku bunga jangka pendek dan janji untuk memandu suku bunga jangka panjang sekitar 0% pada pertemuan dua hari yang berakhir pada hari Selasa.

Dalam laporan prospek triwulanan, BOJ merevisi perkiraan inflasi untuk tahun yang dimulai pada April menjadi kenaikan 1,1% dari perkiraan sebelumnya kenaikan 0,9%.

Itu juga sedikit menaikkan perkiraan inflasi untuk fiskal 2023 menjadi 1,1% dari 1,0%.

"Risiko terhadap harga umumnya seimbang," kata BOJ dalam laporannya. Itu dibandingkan dengan penilaiannya pada Oktober, yang mengatakan risiko terhadap prospek harga condong ke sisi bawah.

Pasar fokus pada komentar Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda pada briefing pasca-pertemuan untuk petunjuk tentang bagaimana kenaikan tekanan harga dapat mempengaruhi prospek kebijakan bank sentral.

Inflasi merayap naik menuju target BOJ bukan karena ekonomi mendapatkan traksi tetapi karena faktor eksternal, memperumit masalah bagi pembuat kebijakan yang mencoba menjelaskan bagaimana pergerakan harga baru-baru ini dapat memengaruhi kebijakan moneter di masa depan.

Lonjakan inflasi grosir dan kenaikan biaya impor dari yen yang lemah telah menyebabkan kenaikan harga untuk berbagai barang, memukul rumah tangga pada saat pertumbuhan upah tetap lambat.

Beberapa analis memperkirakan inflasi konsumen inti melebihi 1,5% di sekitar bulan April, karena hambatan dari biaya telepon seluler tahun lalu berkurang dan kenaikan biaya minyak di masa lalu mendorong tagihan listrik.

Dengan kenaikan yang didorong oleh harga bahan baku yang lebih tinggi, daripada harapan untuk kenaikan permintaan domestik, prioritas jangka pendek BOJ adalah untuk menghindari blip sementara dalam inflasi dari memicu spekulasi pasar tentang pengetatan kebijakan awal.

Namun, mengabaikan kenaikan tekanan harga terlalu banyak, dapat mengurangi persepsi publik tentang kenaikan harga di masa depan dan menggagalkan upaya BOJ untuk meningkatkan inflasi ke targetnya, kata analis.

Yen

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik