Bantuan

Eropa Memanas, Yen Menguat

18/02/2022, 10:55

Mata uang safe-haven yen menguat lebih banyak terhadap dolar pada hari Jumat karena Presiden AS Joe Biden mengatakan Moskow sedang mempersiapkan dalih untuk membenarkan kemungkinan serangan terhadap Ukraina, juga mendukung franc Swiss dan merugikan bitcoin.

Dolar tergelincir ke level terendah baru dua minggu di 114,78 yen di awal perdagangan Asia, dan turun 0,5% sejauh minggu ini.

"Level support 114,63 terlihat dalam jangkauan hari ini jika lebih banyak berita negatif tentang Ukraina muncul," kata analis, menambahkan bahwa pasar juga fokus pada kebijakan Bank of Japan, karena bank sentral melanjutkan kebijakannya kontrol kurva hasil.

Baku tembak dini hari pada hari Kamis antara pasukan Kyiv dan separatis pro-Rusia - yang telah berperang selama bertahun-tahun dan di mana gencatan senjata dilanggar secara berkala - telah memperbarui ketakutan Barat akan invasi Rusia yang akan segera terjadi.

Presiden AS Joe Biden mengatakan Moskow sedang mempersiapkan dalih untuk membenarkan kemungkinan serangan dan Kremlin mengusir seorang diplomat Amerika.

Ketegangan ini juga menyebabkan dolar melemah terhadap franc Swiss, dengan greenback bertahan di 0,9196 franc, tepat di atas level terendah dua minggu intraday hari Kamis di 0,9186 franc.

Di ujung lain dari spektrum risiko, bitcoin diperdagangkan sekitar $ 40.500, sekitar level terendah dua minggu, setelah jatuh pada Kamis malam membuatnya turun 7,6% pada hari itu.

"Crypto telah menunjukkan kepada kita sekali lagi bahwa itu adalah aset berisiko beta tinggi, dan memiliki tampilan gelap yang menyeramkan yang dapat berubah menjadi sesuatu yang jelek," kata analis.

Euro melanjutkan minggu perdagangan berombak berdasarkan berita utama Ukraina dan berada di $ 1,1360, sementara pound berada di 1,3609 didukung oleh pasar bertaruh pada pengetatan moneter lebih lanjut dari Bank of England.

Kebijakan bank sentral juga merupakan faktor dalam yen, setelah BOJ minggu ini menawarkan untuk membeli obligasi pemerintah 10 tahun dalam jumlah tak terbatas untuk menggarisbawahi tekadnya untuk menahan biaya pinjaman domestik.

Pasar belum secara agresif menguji target imbal hasil 0,25% BOJ pada obligasi tersebut, tetapi imbal hasil pada tenor lain telah meningkat.

Sementara itu, di Amerika Serikat, pembuat kebijakan terus memperdebatkan secara terbuka seberapa agresif Federal Reserve harus menaikkan suku bunga, dan apakah itu harus dimulai dengan kenaikan 25 atau 50 basis poin pada pertemuan Maret.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan Kamis malam bahwa Fed perlu menaikkan suku bunga lebih cepat dan menyusutkan neraca lebih cepat daripada setelah 'resesi besar'.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik