Bantuan

BOJ Pertahankan Kebijakan

18/03/2022, 12:35

Bank of Japan mempertahankan stimulus besar-besaran pada hari Jumat dan memperingatkan peningkatan risiko terhadap pemulihan ekonomi yang rapuh dari krisis Ukraina, memperkuat ekspektasi itu akan tetap menjadi outlier dalam pergeseran global menuju kebijakan moneter yang lebih ketat.

Nada dovish BOJ sangat kontras dengan Federal Reserve AS dan Bank of England, yang menaikkan suku bunga minggu ini untuk menghentikan inflasi yang meningkat cepat menjadi mengakar.

Seperti yang diharapkan secara luas, BOJ mempertahankan target suku bunga jangka pendek di -0,1% dan untuk imbal hasil obligasi 10-tahun sekitar 0% pada pertemuan kebijakan dua hari yang berakhir pada hari Jumat.

"Ekonomi Jepang meningkat sebagai tren," kata BOJ dalam sebuah pernyataan. Pandangan itu kurang optimis dibandingkan pertemuan sebelumnya pada Januari, ketika dikatakan bahwa ekonomi menunjukkan "tanda-tanda kenaikan yang lebih jelas."

Bank sentral juga memperingatkan risiko baru dari krisis Ukraina, yang dikatakan mengganggu stabilitas pasar keuangan dan secara tajam mendorong biaya bahan baku.

"Ada ketidakpastian yang sangat tinggi tentang dampak perkembangan di Ukraina terhadap ekonomi dan harga Jepang melalui pasar, harga bahan baku dan ekonomi luar negeri," kata pernyataan itu.

Pasar fokus pada pengarahan Gubernur Haruhiko Kuroda untuk pandangannya tentang prospek inflasi dan yen yang lemah, yang menambah tekanan lebih lanjut pada biaya bahan bakar yang sudah meningkat.

"Dengan inflasi dan pertumbuhan upah yang tertinggal dari negara lain, BOJ tidak punya pilihan selain dengan sabar mempertahankan stimulus setidaknya sampai Kuroda menjalani masa jabatannya pada April 2023," kata analis.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu kemungkinan melihat pertumbuhan terhenti pada kuartal saat ini karena gangguan pasokan dan pembatasan COVID-19 membuat produksi dan konsumsi tertatih-tatih.

BOJ menurunkan pandangannya tentang konsumsi dengan mengatakan pick-up telah "berhenti," karena melonjaknya kasus varian Omicron COVID-19.

Sementara inflasi terlihat mendekati atau bahkan melebihi target 2% dalam beberapa bulan mendatang, BOJ tidak berminat untuk menarik stimulus karena melihat kenaikan harga yang didorong oleh energi baru-baru ini sebagai kemungkinan ancaman terhadap ekonomi yang baru saja pulih dari pandemi virus corona.

Sebelumnya pada hari itu, data menunjukkan harga konsumen inti Jepang naik 0,6% tahun ke tahun di bulan Februari, menandai laju tercepat dalam dua tahun sebagai tanda meningkatnya tekanan inflasi dari biaya energi yang lebih tinggi.

Tapi itu masih jauh lebih rendah dari 5,9% di zona euro dan 7,9% di Amerika Serikat, di mana inflasi semakin mengakar seiring percepatan pertumbuhan upah. Itu tidak terjadi di Jepang, di mana kenaikan inflasi sebagian besar didorong oleh kekuatan sisi penawaran seperti biaya bahan baku yang lebih tinggi.

Beberapa analis meragukan apakah rumah tangga dapat menahan kenaikan harga lebih lanjut jika upah tidak meningkat banyak.

Sebagai tanda rasa sakit akibat kenaikan biaya bahan bakar yang sudah ditimbulkan pada rumah tangga, tagihan energi dan listrik keduanya melonjak sekitar 20% pada Februari dari tingkat tahun sebelumnya, laju tercepat sejak 1981.

"Inflasi Jepang sangat moderat dibandingkan dengan ekonomi lain. Dengan demikian, saya tidak berpikir BOJ akan bergerak hanya karena bank sentral lain melakukannya," kata analis.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik