Bantuan

PDB Jepang Menyusut

18/05/2022, 13:10

Ekonomi Jepang menyusut untuk pertama kalinya dalam dua kuartal pada periode Januari-Maret karena pembatasan COVID-19 menghantam sektor jasa dan melonjaknya harga komoditas menciptakan tekanan baru, meningkatkan kekhawatiran tentang penurunan yang berlarut-larut.

Penurunan tersebut menghadirkan tantangan bagi upaya Perdana Menteri Fumio Kishida untuk mencapai pertumbuhan dan distribusi kekayaan di bawah agenda "kapitalisme baru", memicu kekhawatiran stagflasi - campuran antara pertumbuhan yang lemah dan kenaikan inflasi.

Ekonomi No. 3 dunia turun pada tingkat tahunan 1,0% pada Januari-Maret dari kuartal sebelumnya, angka produk domestik bruto (PDB) menunjukkan, lebih lambat dari kontraksi 1,8% yang diperkirakan oleh para ekonom. Itu diterjemahkan ke dalam penurunan triwulanan 0,2%, data Kantor Kabinet menunjukkan, versus perkiraan pasar untuk penurunan 0,4%.

Pembacaan yang lemah dapat menekan Kishida untuk merilis lebih banyak stimulus dengan pemilihan majelis tinggi dijadwalkan 10 Juli, menyusul 2,7 triliun yen ($20,86 miliar) dalam pengeluaran anggaran tambahan yang dikumpulkan pada hari Selasa.

"Ekonomi akan kembali ke pertumbuhan di kuartal mendatang tetapi itu tidak akan menjadi pemulihan dramatis, meninggalkan kemungkinan pengeluaran lebih lanjut terbuka lebar karena pemilihan umum semakin dekat," kata analis .

"Lockdown di China dan kenaikan suku bunga AS serta krisis Ukraina dapat membebani permintaan eksternal. Penurunan pendapatan riil rumah tangga dan perusahaan karena memburuknya persyaratan perdagangan dapat menghambat pemulihan permintaan domestik."

Konsumsi swasta, yang membentuk lebih dari setengah perekonomian, sedikit berubah, data menunjukkan, lebih baik dari penurunan 0,5% yang diperkirakan oleh para ekonom tetapi di bawah pertumbuhan 2,5% yang direvisi naik yang terlihat pada kuartal Desember.

Banyak analis memperkirakan ekonomi Jepang akan pulih di kuartal mendatang, dibantu oleh pelonggaran pembatasan virus corona.

Namun, masih ada keraguan apakah pemulihan akan berbentuk V, dengan melonjaknya harga energi dan pangan mendorong pembatasan konsumsi.

Menambah kesuraman, optimisme bisnis di antara produsen Jepang mencapai level terendah lebih dari satu tahun karena perusahaan berjuang dengan kenaikan biaya impor karena yen yang lemah dan harga bahan baku yang lebih tinggi, jajak pendapat Reuters Tankan menunjukkan.

TEKANAN YEN

Ekonomi Jepang yang bergantung pada ekspor mendapat sedikit bantuan dari permintaan eksternal, dengan ekspor bersih menjatuhkan 0,4 poin persentase dari pertumbuhan PDB, sedikit lebih besar dari kontribusi negatif 0,3 poin persentase yang dilihat oleh para ekonom.

Melemahnya yen dan melonjaknya harga komoditas global membantu impor barang dan jasa termasuk ponsel dan obat-obatan tumbuh 3,4%, melampaui pertumbuhan ekspor sebesar 1,1%.

Belanja modal naik 0,5% versus peningkatan 0,7% yang diharapkan dan mengikuti kenaikan 0,4% pada kuartal sebelumnya, didorong oleh mesin tujuan umum dan pembayaran penelitian dan pengembangan. Itu membantu permintaan domestik berkontribusi 0,2 poin persentase terhadap pertumbuhan PDB.

Untuk keseluruhan tahun fiskal 2021 hingga Maret, ekonomi tumbuh 2,1%, membukukan kenaikan pertama dalam tiga tahun.

Menteri Ekonomi Daishiro Yamagiwa mengatakan ekonomi belum kembali ke tingkat sebelum pandemi tetapi penurunan lebih lanjut kemungkinan akan terbatas.

 "Kami memperkirakan pertumbuhan PDB mengecewakan sepanjang 2022 karena pukulan terhadap pendapatan rumah tangga dari inflasi yang lebih tinggi dan tanda-tanda bahwa konsumen lanjut usia tetap waspada terhadap penyebaran virus," kata analis.

Yen

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik