Bantuan

Inflasi Konsumen Jepang Naik

20/05/2022, 10:35

Inflasi konsumen inti Jepang pada April naik di atas target bank sentral 2%, mencapai level tertinggi lebih dari tujuh tahun karena kenaikan biaya energi dan komoditas menyebabkan kenaikan harga yang lebih luas yang menekan rumah tangga.

Kenaikan harga konsumen membuat lebih sulit bagi Bank of Japan (BOJ) untuk meyakinkan pasar akan menjaga kebijakan moneter ultra-longgar dan karena keuntungan memicu kekhawatiran publik tentang mendorong biaya hidup.

Indeks harga konsumen inti (CPI) nasional, yang tidak termasuk biaya makanan segar yang bergejolak tetapi termasuk biaya energi, melonjak 2,1% pada April dari tahun sebelumnya, data pemerintah menunjukkan pada hari Jumat.

Itu menandai kenaikan tercepat dalam satu bulan sejak Maret 2015 dan cocok dengan perkiraan median dalam sebuah jajak pendapat.

Kenaikan itu jauh lebih kuat daripada kenaikan 0,8% tahun-ke-tahun di bulan Maret, sebagai dampak dari pemotongan biaya telepon seluler dari April tahun lalu yang telah menurunkan CPI secara keseluruhan sejak itu mulai memudar dari perbandingan tahunan.

Tingkat keseluruhan kenaikan harga di Jepang tetap sederhana dibandingkan dengan kenaikan yang jauh lebih tajam di Amerika Serikat dan negara-negara maju lainnya, karena pertumbuhan upah yang lamban di ekonomi terbesar ketiga di dunia itu mempersulit perusahaan untuk menaikkan harga.

BOJ telah mempertahankan stimulus moneter besar-besaran karena berusaha agar inflasi stabil mencapai 2% di belakang pertumbuhan upah yang kuat, bahkan ketika yen yang lebih lemah mendorong harga makanan dan energi dan bank sentral utama lainnya memperketat kebijakan.

Yen

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik