Bantuan

Forex Hari Ini, 20 Oktober

20/10/2022, 14:55

 Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Kamis, 20 Oktober:

Dolar AS kehilangan mode pemulihannya di jam-jam awal Eropa, meskipun imbal hasil Treasury naik lebih tinggi mendekati tertinggi multi-tahun di tengah ekspektasi kenaikan suku bunga Fed yang lebih curam. Gelombang berbalik melawan bull USD setelah S&P 500 berjangka AS berbalik ke keuntungan di tengah optimisme baru bahwa China dapat menjauh dari kebijakan nol-Covid. Bloomberg melaporkan, mengutip orang-orang yang akrab dengan diskusi tersebut, para pejabat China memperdebatkan apakah akan mengurangi jumlah waktu yang harus dihabiskan orang yang datang ke negara itu dalam karantina wajib. Sebagian besar indeks Asia memangkas kerugian, mengikuti kenaikan di saham China.

Namun, investor masih tetap berhati-hati di tengah kenaikan imbal hasil obligasi dan meningkatnya ketegangan AS-China atas Taiwan dan manufaktur chip. China mengadakan perusahaan chip untuk pembicaraan darurat setelah Presiden AS Joe Biden mengumumkan pembatasan. Pada hari Rabu, Nikkei melaporkan bahwa AS sedang dalam pembicaraan dengan Taiwan untuk bersama-sama memproduksi senjata Amerika. Sementara itu, imbal hasil global melonjak pada hari Rabu setelah inflasi Inggris dan kawasan euro tidak menunjukkan tanda-tanda mereda, meningkatkan ancaman resesi. Imbal hasil Treasury AS rally keras di tengah kontras kebijakan antara The Fed dan sebagian besar bank sentral global utama. Patokan suku bunga AS 10-tahun naik ke level tertinggi dalam 14 tahun di atas 4,15%.

Pasar juga tetap gelisah di tengah risiko intervensi pasar FX Jepang, karena USD/JPY menantang angka kunci 150,00, level yang tidak terlihat sejak Agustus 1990. Bank of Japan (BOJ) mengumumkan pembelian obligasi darurat yang tidak terjadwal di awal Asia tetapi gagal membendung penurunan yen. Intervensi verbal Jepang yang sedang berlangsung juga tidak banyak membantu kenaikan JPY.

GBP/USD berada di belakang di sekitar 1,1200, karena drama politik Inggris semakin dalam. Pengunduran diri mendadak Menteri Dalam Negeri Inggris Suella Braverman melemahkan otoritas kepemimpinan PM Liz Truss. "Petugas dari komite 1922, yang bertanggung jawab menjalankan kontes kepemimpinan Partai Konservatif Inggris, akan bertemu pada hari Kamis untuk membahas krisis kepemimpinan yang meningkat," menurut The Telegraph. Sementara itu, tingkat inflasi Inggris yang tinggi selama 40 tahun terus mengaburkan langkah kebijakan BOE berikutnya, menjaga bias bearish tetap utuh di sekitar pound.

EUR/USD mencoba pemantulan kecil menuju 0,9800, dibantu oleh penurunan dolar AS tetapi imbal hasil yang lebih tinggi terus membatasi upaya naik. Inflasi gerbang pabrik yang panas di Jerman mendukung seruan untuk kenaikan suku bunga ECB 75 bps minggu depan, mendukung kenaikan EUR menjelang data Transaksi Berjalan Zona Euro.

Sementara itu, mata uang komoditas menanggung beban kenaikan hasil, membuatnya kurang menarik. AUD/USD mempertahankan merah di sekitar 0,6250 di tengah data Ketenagakerjaan Australia yang lebih lemah. Bank sentral China mempertahankan Suku Bunga Dasar Pinjaman (LPR) tidak berubah sepanjang cakrawala waktu. Rekor terendah baru dalam yuan vs dolar AS juga membebani aussie dan juga kiwi .

USD/CAD bertahan di posisi lebih rendah di dekat 1,3750, karena dolar AS mundur sementara WTI rebound 1% hari ini di atas $85.

Emas memanfaatkan penurunan terbaru dalam dolar, setelah merebut kembali $1.630 di jalan menuju pemulihan. Tetapi kenaikan lebih lanjut tampaknya sulit dipahami di tengah hasil yang lebih tinggi. Klaim Pengangguran mingguan AS, Penjualan Rumah yang Ada dan Fedspeak akan diawasi dengan cermat untuk petunjuk baru tentang prospek kenaikan suku bunga Fed.

Harga Bitcoin mulai pulih setelah mencapai posisi terendah mingguan baru di bawah $19.000 sementara Ethereum mempertahankan kisarannya di bawah $1.300.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik