Bantuan

Preview Jelang Keputusan Moneter BOJ

20/12/2022, 10:05

Bank of Japan (BoJ) menjadi Bank Sentral yang terakhir memutuskan kebijakan moneter pada hari Selasa ini, 20 Desember. Bank sentral diprakirakan akan mempertahankan suku bunga acuan di -0,1%, sementara para pembuat kebijakan mungkin tidak akan mengubah kontrol kurva imbal hasil yang bertujuan untuk menjaga imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun di sekitar 0%.

Bank of Japan mempertahankan kebijakan akomodatif bukanlah kejutan, tetapi pelaku pasar bertanya-tanya berapa lama para pembuat kebijakan Jepang akan dapat melakukannya.

Faktanya, JPY menguat menjelang pengumuman, karena berita yang beredar tentang potensi pernyataan bersama dari BoJ dan pemerintah setempat yang merevisi target inflasi.

Inflasi inti Jepang hampir dua kali lipat dari target bank sentral pada bulan Oktober, setelah Indeks Harga Konsumen (IHK) tahunan inti naik 3,6% – laju tercepatnya dalam empat dekade. Yang juga relevan, adalah bahwa ekspektasi inflasi konsumen tetap tinggi, meskipun ada upaya pemerintah untuk menjaga harga tetap terkendali.

"Kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan bahwa masyarakat Jepang akan mendapatkan manfaat dari upaya kami, termasuk pemotongan harga listrik, sesegera mungkin," kata Perdana Menteri Fumio Kishida awal bulan ini.

Pada saat yang sama, data makroekonomi yang dirilis sepanjang tahun ini menunjukkan bahwa output bisnis telah menyusut, dengan ekonomi berjuang melawan kontraksi ekonomi. Melemahnya permintaan global dan tekanan inflasi yang terus berlanjut telah membebani pertumbuhan.

BoJ berfokus pada peningkatan pertumbuhan daripada menjinakkan inflasi, persis kebalikan dari apa yang dilakukan sebagian besar mitranya. Pernyataan bersama belum terlihat, tetapi bisa membuka jalan menuju tanda pengetatan pertama dalam lebih dari satu dekade. Para pembuat kebijakan dapat mengantisipasi penyesuaian pada kontrol kurva imbal hasil, tetapi kenaikan suku bunga hampir pasti tidak akan dibahas.

Jika para pembuat kebijakan menyarankan pergeseran dalam sikap kebijakan moneter ultra-longgar mereka, Yen Jepang kemungkinan akan menguat, sesuatu yang mungkin akan mengakibatkan peningkatan tekanan inflasi. Gubernur Haruhiko Kuroda berada di antara situasi yang sulit menjelang akhir masa jabatannya.

Kemungkinan Reaksi USD/JPY

Pasangan USD/JPY diperdagangkan di sekitar 136,50 karena Dolar AS menguat bersama imbal hasil obligasi pemerintah lokal. Pasangan ini anjlok pada bulan November, mencapai titik terendah di 133,60, dan pemulihan berikutnya bertemu para penjual di sekitar 138,00. Penurunan lebih dari 1.000 pip dari level tertinggi Oktober menuju level rendah yang disebutkan di atas dihasilkan dari meningkatnya ekspektasi inflasi yang mulai surut di AS.

Dari sisi itu, segala sesuatunya tetap sama. Dolar AS melepaskan sejumlah besar keuntungan tahunannya karena Federal Reserve AS mengumumkan laju pengetatan yang lebih lambat pada pertemuan bulan Desember, meskipun perubahan hawkish dalam pernyataan yang menyertainya memperlambat aksi jual USD. Namun demikian, mata uang Amerika tetap berada di jalur bearish.

BoJ yang tertahan akan membantu pasangan ini naik, tetapi dengan pelemahan USD yang luas, kenaikan kemungkinan akan tetap terbatas. Petunjuk tentang pengetatan yang akan datang akan mengirim USD/JPY mendekati level terendah November yang disebutkan di atas.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik