Bantuan

Pidato Powell Bikin Dolar Naik

22/03/2022, 16:45

Dolar AS menguat pada hari Selasa, terutama terhadap yen Jepang, setelah komentar hawkish dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell meningkatkan ekspektasi siklus pengetatan yang lebih cepat.

Pada pukul 15.45, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,19% lebih tinggi pada 98,68.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell menekankan keinginan bank sentral untuk menekan lonjakan inflasi pada hari Senin, pada konferensi Asosiasi Nasional untuk Ekonomi Bisnis, mengatakan para pembuat kebijakan akan mengambil "langkah-langkah yang diperlukan" untuk menurunkan harga.

“Jika kami menyimpulkan bahwa tepat untuk bergerak lebih agresif dengan menaikkan suku bunga dana federal lebih dari 25 basis poin pada pertemuan atau rapat, kami akan melakukannya,” kata Powell.

The Fed menaikkan suku bunga pinjaman sebesar seperempat poin pada pertemuan mereka pekan lalu, kenaikan pertama sejak Desember 2018, dan mengisyaratkan enam kenaikan lagi sebesar itu tahun ini.

Hal ini sangat kontras dengan sikap bank sentral Jepang, yang mempertahankan kebijakan moneter yang sangat longgar agar inflasi tidak merugikan perekonomian. Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda menyatakan pada hari Selasa bahwa Tokyo harus mempertahankan kebijakan moneter yang sangat stimulatif karena ekonominya masih dalam tahap pemulihan yang sangat awal.

Imbal hasil Treasury AS dua tahun, lima tahun, 10-tahun dan 30-tahun semuanya naik ke level tertinggi sejak 2019 Selasa pagi, memperlebar kesenjangan pada imbal hasil Jepang yang disematkan, dan USD/JPY melonjak 0,8% menjadi 120,44, di atas level fisiologis. -tingkat penting 120 ke level tertinggi enam tahun. Pasangan ini telah naik lebih dari 4% bulan ini karena sikap kebijakan yang berbeda.

“USD/JPY, setelah menembus 120,00, memiliki 123,00 dan 125,00 berpotensi dalam pandangannya. Setiap pemikiran bahwa Kementerian Keuangan akan campur tangan adalah omong kosong kecuali pergerakan yen menjadi sangat tidak teratur,” kata analis.

Penguatan dolar tidak hanya terhadap yen, dengan EUR/USD turun 0,4% menjadi 1,0975 dan GBP/USD 0,2% lebih rendah pada 1,3137. Kedua mata uang telah terpukul oleh ekspektasi pertumbuhan ekonomi Eropa yang lebih lemah karena perang Ukraina berkecamuk.

Presiden Bank Sentral Eropa Christine Lagarde menyatakan pada hari Senin bahwa ECB dan Federal Reserve akan bergerak tidak sinkron di masa mendatang, karena perang di Ukraina memiliki efek yang sangat berbeda pada ekonomi mereka.

"Kedua ekonomi kami berada di tempat yang berbeda dalam siklus ekonomi, bahkan sebelum perang di Ukraina," kata Lagarde dalam konferensi keuangan. "Untuk alasan geografis, Eropa jauh lebih terbuka (terhadap perang) daripada AS."

AUD/USD turun 0,2% menjadi 0,7384, NZD/USD turun 0,1% menjadi 0,6879, keduanya mengembalikan kenaikan baru-baru ini, sementara USD/CNY naik 0,1% menjadi 6,3604 menjelang pelonggaran yang diharapkan oleh bank sentral China untuk mendukung pemulihan ekonomi negara yang sedang berjuang.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik