Bantuan

Risalah Rapat BOJ

22/06/2022, 09:35

Bank of Japan menerbitkan studi pergerakan ekonomi di Jepang setelah pertemuan aktualnya, sebagai berikut:

Risalah Rapat BoJ

Anggota dewan menyetujui tidak ada perubahan pada sikap BoJ untuk mengambil langkah pelonggaran tambahan tanpa ragu-ragu jika diperlukan.

Salah satu anggota mengatakan kenaikan biaya bahan baku akan merugikan ekonomi sehingga harus tetap melakukan pelonggaran moneter yang kuat.

Salah satu anggota mengatakan tantangan kebijakan moneter Jepang adalah mengatasi inflasi yang terlalu rendah, tidak seperti di ekonomi barat.

Salah satu anggota mengatakan tidak tepat untuk mengubah sikap kebijakan moneter karena invasi Rusia ke Ukraina menambah risiko penurunan ekonomi Jepang.

Salah satu anggota mengatakan BoJ harus tetap memperhatikan kebutuhan untuk membuat kerangka kerja moneternya berkelanjutan karena kebijakan ultra-longgar kemungkinan akan diperpanjang.

Beberapa anggota mengatakan valas harus bergerak dengan cara yang stabil yang mencerminkan fundamental.

Beberapa anggota mengatakan volatilitas valas jangka pendek yang berlebihan baru-baru ini dapat menyulitkan perusahaan untuk menetapkan rencana bisnis.

Beberapa anggota mengatakan harus mengkomunikasikan kepada pasar bahwa BoJ melakukan kebijakan moneter untuk mencapai stabilitas harga, bukan untuk mengendalikan pergerakan valas.

Salah satu anggota mengatakan BoJ harus melihat bukan pada komoditas, dan pergerakan valas, tetapi dampaknya terhadap ekonomi dan harga.

Salah satu anggota mengatakan yen yang lemah adalah positif untuk ekonomi Jepang pada saat seperti sekarang ketika kesenjangan output tetap besar, dan tren inflasi sangat rendah.

Perwakilan pemerintah mengatakan bahwa mereka berharap BoJ bekerja sama dengan pemerintah dan memandu kebijakan moneter dengan tepat untuk mencapai stabilitas harga yang berkelanjutan.

Salah satu anggota mengatakan lebih banyak perusahaan yang meneruskan biaya yang lebih tinggi kepada konsumen, yang merupakan perkembangan yang tidak terlihat selama periode deflasi Jepang.

Banyak anggota mengatakan tren inflasi, tidak termasuk efek harga energi, tetap rendah.

Salah satu anggota mengatakan inflasi konsumen inti Jepang mungkin bergerak sekitar 2% untuk paruh pertama tahun fiskal 2022 karena kenaikan biaya bahan baku.

Salah satu anggota mengatakan inflasi konsumen inti akan berkisar sekitar 2% untuk saat ini tetapi tidak mungkin melebihi 2% secara berkelanjutan.

Salah satu anggota mengatakan ada kemungkinan inflasi konsumen inti akan mencapai 2% tetapi hal itu didorong oleh faktor satu kali.

Salah satu anggota mengatakan tren inflasi kemungkinan akan meningkat secara bertahap ke depan karena pendorong kenaikan harga bergeser dari penawaran ke permintaan.

Yen

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik