Bantuan

BOJ Pertahankan Suku Bunga Rendahnya

22/09/2022, 12:35

Bank of Japan mempertahankan suku bunga sangat rendah dan pedoman kebijakan dovish pada hari Kamis, karena berusaha meyakinkan pasar bahwa ia akan terus berenang melawan gelombang global bank sentral yang memperketat kebijakan moneter untuk memerangi inflasi yang melonjak.

Keputusan itu muncul setelah Federal Reserve AS menyampaikan kenaikan suku bunga ketiga berturut-turut sebesar 75 basis poin pada hari Rabu dan mengisyaratkan kenaikan lebih lanjut, menggarisbawahi tekadnya untuk tidak menyerah dalam pertempuran untuk menahan inflasi.

Seperti yang diharapkan secara luas, BOJ mempertahankan target -0,1% untuk suku bunga jangka pendek, dan 0% untuk imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun dengan suara bulat.

Bank sentral juga memutuskan untuk menghapus skema pinjaman bantuan pandemi dan sebagai gantinya memperluas operasi likuiditas yang menargetkan kebutuhan pendanaan perusahaan yang lebih luas.

"BOJ mengharapkan suku bunga kebijakan jangka pendek dan jangka panjang untuk tetap pada level mereka saat ini atau lebih rendah," kata bank sentral dalam sebuah pernyataan yang mengumumkan keputusan suku bunga, tanpa mengubah pedoman dovishnya.

Yen turun ke level terendah 24 tahun di 145.405 per dolar segera setelah pengumuman BOJ dan diperdagangkan sekitar 144,90 kemudian.

BOJ tetap menjadi outlier di antara gelombang global bank sentral yang menarik stimulus untuk memerangi inflasi yang melonjak, dan kemungkinan akan menjadi otoritas moneter utama terakhir di dunia dengan tingkat kebijakan negatif.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda dijadwalkan mengadakan konferensi pers untuk menjelaskan keputusan kebijakan Kamis.

Inflasi konsumen inti Jepang meningkat menjadi 2,8% pada Agustus, melebihi target 2% BOJ untuk bulan kelima berturut-turut, karena tekanan harga dari bahan mentah dan penurunan yen meluas.

Tetapi Kuroda telah mengesampingkan kemungkinan penarikan stimulus jangka pendek dengan pandangan bahwa upah perlu naik lebih banyak untuk mencapai target inflasi 2% secara berkelanjutan.

Pesan dovish Kuroda telah berhasil melemahkan yen, bertentangan dengan upaya pemerintah untuk memperlambat penurunan mata uang melalui ancaman verbal intervensi pembelian yen.

Setelah disambut untuk dorongan yang diberikannya pada ekspor, yen yang lemah telah berubah menjadi sakit kepala bagi pembuat kebijakan Jepang karena mendorong biaya impor bahan bakar dan bahan baku yang sudah mahal.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu tumbuh 3,5% secara tahunan pada April-Juni, tetapi pemulihannya tertatih-tatih oleh kebangkitan infeksi COVID-19, kendala pasokan, dan kenaikan biaya bahan baku.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik