Bantuan

Tingkat Pengangguran Jepang Turun

26/04/2022, 11:50

Tingkat pengangguran Jepang secara tak terduga turun menjadi 2,6% pada Maret, mencapai tingkat terendah sejak April 2020, meskipun jumlah pekerja cuti tetap tinggi karena efek pandemi, data resmi menunjukkan pada Selasa.

Ekonomi terbesar ketiga di dunia itu telah berjuang untuk mendorong pemulihan yang pasti dari pandemi COVID-19, dengan perang Ukraina menambah risiko yang meningkat.

Namun, data menunjukkan beberapa ketahanan di pasar tenaga kerja. Tingkat pengangguran yang disesuaikan secara musiman lebih rendah dari perkiraan median sebesar 2,7% dalam jajak pendapat ekonom Reuters, yang juga merupakan pembacaan pada bulan Februari.

Dibandingkan dengan bulan sebelumnya, jumlah pekerja meningkat 180.000 sedangkan pengangguran turun 90.000 pada bulan Maret, data menunjukkan, setelah disesuaikan dengan musim.

"Penurunan tingkat pengangguran menunjukkan tanda-tanda pemulihan" di pasar tenaga kerja, seorang pejabat pemerintah mengatakan pada konferensi pers.

"Tetapi dampak pandemi tampaknya berlama-lama dan membutuhkan perhatian khusus," tambahnya, merujuk pada jumlah pekerja cuti yang tetap setinggi 2,43 juta pada Maret, terutama di antara sektor jasa tatap muka.

Rasio pekerjaan terhadap pelamar adalah 1,22 pada bulan Maret, data kementerian tenaga kerja menunjukkan, sejalan dengan perkiraan jajak pendapat Reuters dan naik 0,01 poin dari 1,21 bulan sebelumnya.

Yen

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik