Bantuan

Preview Jelang Pertemuan BOJ

28/10/2022, 10:25

Bank of Japan sedang menjalani rapat kebijakan moneter dan akan mengumumkan keputusannya pada hari Jumat, 28 Oktober. Bank sentral itu telah mempertahankan, hingga hari ini, kebijakan moneter ultra-longgar yang diputuskan pada tahun 2016, yang berarti membiarkan suku bunga utama pada -0,1% dan kontrol kurva imbal hasil yang bertujuan untuk menjaga imbal hasil obligasi pemerintah 10-tahun di sekitar 0%.

Langkah-langkah tersebut dimaksudkan untuk diterapkan hingga inflasi mencapai target 2% secara stabil di tengah deflasi selama bertahun-tahun. Namun, banyak hal berubah setelah COVID-19, karena dunia menghadapi tekanan inflasi yang tidak terkendali. Di Jepang, tingkat inflasi mencapai 3% YoY pada bulan Agustus 2022 dan tetap tidak berubah pada bulan September, naik didukung oleh harga pangan dan energi yang lebih tinggi.

Inflasi Jepang Akhirnya di Atas 2%

Memang, inflasi Jepang dapat dianggap moderat dibandingkan dengan rekor tertinggi multi-dekade di negara-negara besar lainnya. Bahkan lebih jauh lagi, tingkat tahunan 3% dapat dianggap sebagai inflasi yang sehat untuk ekonomi maju. Tetapi bukan itu masalahnya. Gubernur Bank of Japan Haruhiko Kuroda telah berjanji untuk mempertahankan suku bunga pada rekor terendah untuk mendukung pemulihan ekonomi yang rapuh dari tahap awal pandemi. Selain itu, ia memperkirakan inflasi akan turun kembali di bawah 2% pada tahun fiskal mendatang.

Namun, dan setelah dua periode berturut-turut, Kuroda tidak akan lagi menjadi gubernur bank sentral pada tahun fiskal berikutnya, karena mandatnya akan berakhir pada April 2023.

Sementara itu, Federal Reserve AS melakukan kebijakan moneter ultra-agresif, dengan suku bunga utama sekarang berada pada 3,00%-3,25%. Ketidakseimbangan bank sentral telah mengakibatkan USD/JPY mencapai level tertinggi lebih dari tiga dekade di 151,93. Kebijakan kontrol kurva imbal hasil Jepang juga ada hubungannya dengan pelemahan yen, karena BoJ harus membeli obligasi pemerintah Jepang (JGB) dalam jumlah tak terbatas untuk mempertahankan batas 0,25% implisit, kebijakan pelonggaran defacto dengan dampak negatif pada penilaian mata uang mereka.

Terlepas dari upaya BoJ, JGB jangka panjang melonjak ke level tertinggi multi-tahun pekan ini, dengan obligasi 20-tahun memuncak pada 1,315% dan imbal hasil obligasi 30-tahun melonjak menjadi 1,685%. Akibatnya, bank sentral melakukan putaran pembelian obligasi tak terbatas lainnya.
Anjloknya Yen adalah Masalah Utama bagi Pengambil Kebijakan

Yang memperburuk semuanya, melonjaknya USD/JPY telah menyebabkan setidaknya dua dugaan intervensi untuk menghentikan kejatuhan Yen. Tidak ada kata resmi terkait masalah ini, meskipun Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mencatat bahwa bank sentral melonggarkan kebijakan moneternya dan intervensi valuta asing tidak bertentangan.

"Pelonggaran moneter yang ditujukan untuk kenaikan harga yang berkelanjutan dan stabil, termasuk pertumbuhan upah, dan intervensi mata uang dalam menanggapi pergerakan pasar yang berlebihan, berbeda dalam hal tujuan kebijakan," kata Suzuki.

Bank of Japan perlu memutuskan kebijakan moneter dalam skenario yang mustahil ini. Keputusan yang paling mungkin adalah bahwa bank sentral sekali lagi akan mempertahankan kebijakan moneter tidak berubah. Tetapi ada kemungkinan besar para pengambil kebijakan akan memperkenalkan perubahan dalam panduan ke depan dan mulai menjauh dari Abenomics. Namun, perubahannya bisa jadi tidak kentara, yang bertujuan untuk membuka jalan bagi Gubernur baru pada tahun fiskal berikutnya. Perubahan ini tidak akan luput dari perhatian dan kemungkinan akan memacu pergerakan volatil di sekitar pasangan lintas mata uang JPY.

Reaksi USD/JPY yang Memungkinkan

Pasangan USD/JPY diperdagangkan di atas level 146,00 setelah mencapai titik terendah pekan ini di 145,09 di tengah aksi jual dolar yang luas. Yang terakhir adalah hasil dari meningkatnya spekulasi Federal Reserve AS akan memperlambat laju pengetatan setelah menaikkan lagi suku bunga sebesar 75 bp pada pertemuan mereka di bulan November.

Pasangan mata uang ini dapat dengan mudah bergerak 100/150 pip setelah pengumuman, kemungkinan besar naik pada sikap untk mempertahankan dan anjlok jika para pengambil kebijakan memperkenalkan perubahan pada panduan ke depan.

Dari sudut pandang teknikal, pasangan mata uang ini telah mengoreksi kondisi overbought ekstrem setelah mencapai level tertinggi multi-tahun yang disebutkan di atas 151,93 pada hari Jumat lalu, tetapi tren bullish masih jauh dari kata berakhir. Pasangan mata uang ini dapat menurun menuju zona harga 142,50 dan masih mempertahankan potensi kenaikan. Garis tren naik harian yang ditarik dari level terendah Agustus 2022 memberikan dukungan di sekitar level yang disebutkan di atas. Penembusan melalui level terendah mingguan dapat menghasilkan pengujian zona harga 143,90/144,10.

Sementara itu, pembacaan teknikal dalam grafik harian sejalan dengan tren naik keseluruhan yang berlanjut karena SMA 100 dan 200 mengarah ke utara dengan kuat jauh di bawah garis tren bulan Agustus, sementara indikator-indikator teknikal kehilangan momentum penurunannya dalam level positif. Para pembeli dapat mengambil alih pada rally melalui 147,10, area resistance statis yang kuat. Di luar itu, para pembeli mungkin bertujuan untuk menantang BOJ lagi dan mendorong pasangan mata uang ini menuju 150,00.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik