Bantuan

RBA Pertahankan Suku Bunga

01/03/2022, 13:40

Bank sentral Australia pada Selasa mempertahankan suku bunga pada rekor rendah dan menyebut perang di Ukraina sebagai sumber utama ketidakpastian baru karena menekankan kesabaran pada kebijakan pengetatan.

Mengakhiri pertemuan kebijakan bulan Maret, Reserve Bank of Australia (RBA) mempertahankan suku bunga di 0,1% dan menegaskan kembali siap menunggu kenaikan yang telah lama diinginkan dalam pertumbuhan upah sebelum bertindak untuk memperketat kebijakan.

"Dewan siap untuk bersabar karena memantau bagaimana berbagai faktor yang mempengaruhi inflasi di Australia berkembang," kata Gubernur RBA Philip Lowe dalam sebuah pernyataan singkat. "Perang di Ukraina adalah sumber utama ketidakpastian baru."

Lowe terdengar optimis pada ekonomi domestik, mencatat kekuatan dalam belanja konsumen, investasi bisnis dan pasar tenaga kerja.

Angka untuk PDB kuartal keempat yang akan dirilis pada hari Rabu diperkirakan akan menunjukkan rebound cepat dalam pertumbuhan setidaknya 3% karena permintaan rumah tangga melonjak kembali dari penguncian virus corona. Baca selengkapnya

Pemulihan itu menunjukkan setiap tanda untuk melanjutkan penjualan ritel yang melonjak pada Januari dan bank melaporkan pengeluaran yang sehat untuk kartu mereka hingga Februari.

Pengangguran telah turun ke level terendah 13-tahun di 4,2% dan tampaknya akan turun di bawah 4% untuk pertama kalinya sejak 1970-an.

Lowe baru-baru ini mengatakan masuk akal kenaikan suku bunga pertama bisa terjadi akhir tahun ini jika ekonomi terus pulih, sementara pasar memperkirakan pergerakan pada awal Juli.

Invasi Rusia ke Ukraina telah menambahkan ketidakpastian geopolitik ke dalam campuran itu, dan dikombinasikan dengan banjir besar di negara bagian New South Wales dan Queensland untuk menggelapkan suasana publik.

Sebuah survei ANZ terhadap konsumen pada hari Selasa menunjukkan penurunan tajam dalam sentimen pekan lalu, sementara ekspektasi inflasi mencapai tertinggi tujuh tahun di 5,3% karena harga bensin mencapai rekor tertinggi.

Panas juga tampaknya akan keluar dari pasar perumahan dengan harga di Sydney jatuh pada bulan Februari untuk pertama kalinya dalam 17 bulan, meskipun pergeseran ke negara itu terus berlanjut.

Angka dari konsultan properti CoreLogic menunjukkan harga rumah nasional naik 0,6% di Februari, hampir setengah dari lonjakan 1,1% yang terlihat di Januari. Nilai di Sydney turun 0,1% dan Melbourne menjadi datar, terluka oleh aliran pasokan dan tingkat hipotek yang lebih tinggi.

"Kenaikan harga pada tahun 2021 secara nasional luar biasa dan koreksi yang lebih rendah adalah respons alami. Siklus ini tampaknya telah berjalan di Sydney dan Melbourne, kata analis".

Dia juga mengharapkan RBA akan mulai menaikkan suku pada bulan Juni jika inflasi untuk kuartal pertama setinggi yang ditakuti, yang selanjutnya akan menekan pasar.

"Kami memperkirakan ada lebih dari satu juta peminjam rumah yang tidak pernah mengalami kenaikan suku bunga KPR, ini berarti bahwa kami mengharapkan lintasan kenaikan suku bunga bertahap dan dangkal, kata analis."

Akibatnya, dia sekarang memperkirakan harga ibu kota akan datar tahun ini, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya dari kenaikan 7%, dan turun 8% pada tahun 2023.

AUD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik