Bantuan

Preview Jelang Kebijakan RBA

01/11/2022, 10:30

Reserve Bank of Australia (RBA) akan mengumumkan keputusan kebijakan moneter pada tanggal 1 November, dengan anggota dewan terjebak di antara kondisi yang sulit. Bank sentral Australia ini menaikkan suku bunga tunai di setiap pertemuan sejak Mei tetapi merupakan yang pertama memperlambat laju pengetatan kuantitatif, dengan kenaikan 25 bp yang moderat pada bulan Oktober. Yang terakhir mengikuti kenaikan 50 bp lima kali berturut-turut.

Para pengambil kebijakan Australia bergabung dengan kereta pengetatan global di tengah inflasi yang melonjak pada bulan Mei, ketika suku bunga acuan berada pada 0,1%. Keputusan untuk menurunkan suku bunga pada bulan Oktober disebabkan oleh melonjaknya biaya hipotek. Dengan suku bunga naik dari 0,1% menjadi 2,6%, sekitar 30% pemilik rumah mulai kesulitan membayar pinjaman rumah mereka, menurut pelacak sentimen konsumen Finder. Tetapi jika RBA ingin inflasi kembali ke target, maka diperlukan tingkat suku bunga yang lebih ketat.

Inflasi Australia di Luar Kendali

Menurut Biro Statistik Australia, Indeks Harga Konsumen (IHK) naik 1,8% pada kuartal ketiga tahun ini, sementara laju inflasi tahunan mencapai 7,3%. IHK Rata-Rata Dipangkas, yang cenderung melunakkan kenaikan harga rata-rata, naik 6,1% YoY, pembacaan tertinggi sejak seri ini dimulai dua dekade lalu.

Akhirnya, seperti kebanyakan bank sentral utama, Dewan RBA memiliki mandat untuk mengendalikan inflasi. Para pengambil kebijakan mungkin mengawasi potensi resesi, tetapi mengendalikan harga adalah prioritas mereka.

Untuk saat ini, pasar keuangan mengantisipasi kenaikan suku bunga sebesar 25 bp lagi dan satu lagi dengan ukuran yang sama pada bulan Desember, meskipun langkah 50 bp masih memungkinkan, mengingat prakiraan inflasi terbaru.

Bagaimanapun, RBA kemungkinan akan mengecewakan pasar. Kenaikan yang lebih tinggi dari yang diantisipasi akan meningkatkan risiko resesi, sementara kenaikan yang konservatif hampir tidak akan mempengaruhi inflasi.

Perlu ditambahkan bahwa Federal Reserve AS (The Fed) akan bertemu pekan ini untuk memutuskan kebijakan moneter. Bank sentral Amerika Serikat telah secara agresif memperketat kebijakan moneternya, dan kenaikan suku bunga sebesar 75 bp lagi sudah diperhitungkan untuk pertemuan ini. Para pengambil kebijakan AS juga diprakirakan akan membuka jalan untuk kenaikan yang lebih kecil mulai bulan Desember. Suku bunga saat ini di AS adalah 3,0%-3,25% dan diperkirakan akan mencapai 4,5% pada akhir tahun.

RBA mulai kemudian dengan kenaikan dan memulai pelonggaran yang pertama. Sikap konservatif itu sendiri dovish, dan pasar tidak mengharapkan kejutan hawkish dari Gubernur Philip Lowe.

Skenario yang Mungkin Terjadi pada AUD/USD

Pasangan AUD/USD melayang di sekitar 0,6400 menjelang acara tersebut. Pasangan mata uang ini pulih dari level terendah 2022 di 0,6169, mencapai 0,6521 sebelum melemah. Saat ini bertemu para pembeli di sekitar retracement 38,2% dari rally yang disebutkan di atas di 0,6385. Penembusan di bawah level yang terakhir akan mendukung penurunan menuju zona harga 0,6300, di mana para pembeli mungkin siap untuk mempertahankan retracement 61,8%. Pasangan mata uang ini akan melanjutkan tren bearish pada penutupan harian di bawah 0,6300.

Kejutan bullish yang tidak terduga dapat membantu AUD untuk melanjutkan pergerakan bullish-nya. Level resistance pertama berada di 0,6440, diikuti oleh level 0,6500. Namun tampaknya tidak mungkin AUD/USD akan menguat melampaui level tertinggi bulanan menjelang acara tingkat pertama AS yang dijadwalkan untuk akhir pekan ini.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik