Bantuan

Emas Naik Karena Permintaan Safe Haven

02/08/2022, 10:05

Harga emas naik pada hari Selasa karena tanda-tanda melemahnya aktivitas ekonomi di seluruh dunia mendorong permintaan untuk safe haven, sementara harga tembaga memperpanjang penurunan ke hari ketiga berturut-turut.

Pada pukul 09.00 WIB, harga emas spot naik hampir 0,34% menjadi $1.778,20 per ounce - level tertinggi dalam hampir sebulan. Emas Berjangka yang berakhir pada bulan Desember diperdagangkan naik lebih dari 0,39%, dan hampir menembus di atas $1.800.

Logam kuning telah menerima dorongan permintaan yang signifikan dalam beberapa sesi terakhir, naik empat dari lima terakhir di tengah tanda-tanda memburuknya kondisi ekonomi.

Data PDB AS yang lemah telah memicu pembelian safe haven ke emas minggu lalu, dengan kontraksi mengejutkan dalam aktivitas pabrik China melanjutkan kasus untuk logam mulia pada hari Senin. Harga emas naik 0,6% di awal minggu.

Pembacaan manufaktur dari Amerika Serikat dan Zona Euro juga mengecewakan pasar, meningkatkan kekhawatiran atas perlambatan pertumbuhan ekonomi.

Di antara logam mulia lainnya, Platinum Futures naik 0,3% menjadi $906,55, sementara Silver Futures sedikit turun.

Di sisi lain, Tembaga Berjangka yang berakhir pada September turun 1% menjadi $3,4955, karena penurunan aktivitas manufaktur menunjukkan lemahnya permintaan untuk logam merah.

Logam ini mengalami kerugian hari ketiga berturut-turut, dan telah kehilangan lebih dari 3% sejak Jumat. Tembaga sangat sensitif terhadap tren manufaktur, mengingat penggunaannya dalam berbagai aplikasi industri.

Sebagian besar tekanan pada harga tembaga datang dari tanda-tanda melemahnya aktivitas di China, yang merupakan importir logam terbesar di dunia.

Aluminium berjangka juga tertekan oleh data China, dengan logam berjangka yang diperdagangkan di London turun 1,6% pada hari Senin. Denda bijih besi yang diperdagangkan di Singapuraturun 0,5%.

Tetapi logam industri lainnya bernasib jauh lebih baik. Nikel Berjangka yang diperdagangkan di AS melonjak lebih dari 2% menjadi $24.344 di tengah ekspektasi bahwa peralihan yang lebih luas ke kendaraan listrik akan mendorong lebih banyak permintaan untuk logam tersebut.

Nikel adalah komponen kunci dalam baterai lithium ion yang digunakan pada kendaraan listrik. Penjualan mobil yang positif dari India - pasar mobil terbesar kelima berdasarkan penjualan, juga membantu meningkatkan prospek nikel.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik