Bantuan

Preview Jelang Pertemuan FOMC

02/11/2022, 16:35

Setelah pertemuan kebijakan dua hari, Federal Reserve AS diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin (bps) ke kisaran 3,75% - 4% pada Rabu, 2 November. sudah diperhitungkan, membuka pintu untuk reaksi signifikan terhadap komunikasi bank sentral AS mengenai tindakan kebijakan di masa depan.

Menurut Alat FedWatch CME Group, kemungkinan kenaikan 75 bps minggu ini berada di sekitar 90%. Namun, pada bulan Desember, ada peluang 51% dari Fed untuk memilih kenaikan suku bunga 50 bps yang lebih kecil.

Perubahan hati terjadi setelah Nick Timiraos, kepala koresponden ekonomi di The Wall Street Journal, menulis di awal bulan bahwa pembuat kebijakan FOMC berencana untuk memperdebatkan apakah dan bagaimana memberi sinyal kenaikan yang lebih kecil pada pertemuan kebijakan terakhir tahun ini. Selain itu, rilis data makroekonomi dari AS setelah perkembangan tersebut menyebabkan investor mengambil sikap hati-hati dan mempersulit dolar AS untuk mempertahankan kekuatannya. Survei PMI S&P Global mengungkapkan bahwa Indeks Output Komposit turun menjadi 47,3 pada perkiraan awal Oktober dari 49,5, menunjukkan kontraksi berkelanjutan dalam aktivitas bisnis sektor swasta dengan kecepatan yang semakin cepat.

Selanjutnya, investor semakin khawatir tentang runtuhnya pasar perumahan di tengah dampak negatif dari kenaikan suku bunga Fed pada permintaan hipotek. Badan Keuangan Perumahan Federal AS melaporkan bahwa harga rumah turun 0,7% pada bulan Agustus dan National Association of Realtors mengumumkan bahwa Penjualan Rumah Tertunda turun 10,2% pada bulan September, membawa penurunan tahunan menjadi 31% yang membuka mata.

Skenario dovish

Jika pernyataan kebijakan Fed atau komentar Ketua FOMC Jerome Powell pada konferensi pers menegaskan niat bank sentral AS untuk melakukan kenaikan 50 bps pada bulan Desember, itu kemungkinan akan dinilai sebagai kemiringan dovish dalam prospek kebijakan. Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa The Fed memutuskan untuk mengabaikan pedoman ke depan di awal tahun dan mengatakan bahwa keputusan kebijakan akan didasarkan pada data yang masuk dan diambil berdasarkan pertemuan demi pertemuan. Oleh karena itu, tidak mungkin bagi Powell untuk secara langsung menyebutkan ukuran pergerakan suku bunga berikutnya.

Penyebutan inflasi yang menunjukkan tanda-tanda telah mencapai puncaknya dalam pernyataan kebijakan atau konferensi pers dapat dilihat sebagai petunjuk dovish. The Fed akan terus memperketat kebijakannya terlepas dari tujuannya adalah untuk membawa kembali inflasi ke target 2% tetapi ia mampu melepaskan kakinya dari pedal gas jika sebenarnya tidak memproyeksikan penumpukan lebih lanjut dalam tekanan harga. Nada yang lebih mengkhawatirkan mengenai prospek ekonomi , kondisi di pasar perumahan dan kemungkinan resesi juga dapat memicu ekspektasi bahwa The Fed telah mencapai puncak hawkishness.

Skenario Hawkish

Powell pasti akan ditanya tentang keputusan tarif berikutnya bahkan jika dia tidak memberikan petunjuk apa pun dalam sambutannya yang sudah disiapkan. Jika ketua mengklarifikasi bahwa satu lagi kenaikan 75 bps akan tetap di atas meja untuk pertemuan Desember kecuali mereka melihat pelunakan inflasi yang signifikan, itu akan mengkonfirmasi pendekatan yang bergantung pada data Fed. Dalam skenario seperti itu, investor akan dipaksa untuk menunggu hingga kumpulan data Indeks Harga Konsumen (IHK) berikutnya sebelum memutuskan tindakan kebijakan selanjutnya. Namun demikian, pelaku pasar tidak mungkin berkomitmen untuk reli risiko jika mereka memiliki pemikiran kedua tentang potensi perubahan kebijakan Fed dan membiarkan USD tetap tangguh terhadap para pesaingnya dalam waktu dekat.

Kesimpulan

Pembuat kebijakan FOMC berjalan di garis yang bagus ketika mereka mencoba meyakinkan pasar bahwa mereka akan terus memerangi inflasi sambil menghindari resesi yang dalam. Dengan tidak adanya panduan ke depan, akan lebih sulit bagi The Fed untuk mengomunikasikan pandangan kebijakannya dengan jelas. Pada bulan Desember, Ringkasan Proyeksi Ekonomi yang diperbarui akan menjadi alat yang berguna bagi pejabat Fed jika mereka ingin menyampaikan bahwa sudah waktunya bagi mereka untuk mengurangi pengetatan. Dengan demikian, tidak akan mengejutkan jika The Fed menggandakan pendekatan yang bergantung pada data tetapi investor akan meneliti pernyataan Powell dan nada keseluruhan, membuka jalan bagi peningkatan volatilitas dolar. Kinerja Wall Street setelah The Fed dapat terbukti menjadi pedoman yang dapat diandalkan dalam menilai arah dolar selanjutnya.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik