Bantuan

Preview Jelang Pertemuan ECB

03/02/2022, 17:10

EUR/USD telah meningkat dengan mantap sejak awal minggu.HICP tahunan di kawasan euro datang jauh lebih tinggi dari yang diharapkan pada bulan Januari. Euro bisa kehilangan momentum bullishnya jika ECB meremehkan kekhawatiran inflasi.

Mata uang bersama mengalami kerugian besar terhadap dolar pekan lalu setelah Ketua FOMC Jerome Powell mengkonfirmasi sikap hawkish The Fed dalam menghadapi inflasi yang tinggi. Namun, setelah penurunan tajam ke level terendah sejak Juni 2020, EUR/USD berhasil melakukan rebound yang menentukan selama paruh pertama minggu ini dan naik melampaui 1,1300.

Selain kelemahan dolar yang diperbarui, data inflasi panas dari kawasan euro membantu pasangan ini mendorong lebih tinggi pertengahan minggu. Eurostat melaporkan bahwa inflasi tahunan di kawasan euro, yang diukur dengan Indeks Harmonisasi Harga Konsumen (HICP), naik menjadi 5,1% pada Januari dari 5% pada Desember. Angka ini lebih tinggi dari ekspektasi pasar sebesar 4,4%. HICP Inti, yang tidak termasuk harga energi, makanan, alkohol dan tembakau, turun tipis menjadi 2,3% dari 2,6% tetapi melampaui perkiraan analis 1,9%.

Dengan berakhirnya pertemuan FOMC pertama, pasar sekarang menunggu pengumuman kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) dan euro dapat kesulitan untuk memperpanjang rebound jika investor diingatkan tentang perbedaan kebijakan antara Fed dan ECB.

ECB ditahan

ECB secara luas diperkirakan akan membiarkan pengaturan kebijakannya tidak berubah setelah pertemuan kebijakan Februari. Pada bulan Desember, ECB mengkonfirmasi bahwa mereka akan mengakhiri Program Darurat Pembelian Pandemi (PEPP) pada bulan Maret. Untuk melunakkan transisi kebijakan, ECB mengumumkan bahwa mereka akan meningkatkan pembelian bulanan di bawah Program Pembelian Aset (APP) menjadi €40 miliar di Q2 dan €30 miliar di Q3 dari level saat ini sebesar €20 miliar. Bank bermaksud untuk mempertahankan pembelian APP pada kecepatan € 20 miliar untuk "selama diperlukan" dari kuartal terakhir tahun ini.

Saat berbicara pada konferensi pers pada bulan Desember, Presiden ECB Christine Lagarde menahan diri untuk tidak mengabaikan kemungkinan kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun 2022 dan membantu mata uang bersama tetap tangguh terhadap para pesaingnya selama sisa tahun ini.

Mengomentari prospek inflasi di awal bulan, beberapa anggota ECB terdengar relatif optimis dan EUR/USD berjuang untuk mempertahankan momentum bullishnya. Pembuat kebijakan ECB Peter Kazimir mencatat bahwa inflasi di zona euro diperkirakan akan mencapai puncaknya dalam "bulan-bulan terdekat" sebelum mulai menurun. Selain itu, kepala ekonom ECB Philip Lane mengatakan bahwa mereka belum melihat respons besar dari upah terhadap inflasi. Demikian pula, Lagarde menjelaskan bahwa biaya energi meningkat karena faktor sementara dan menambahkan bahwa tidak ada tanda-tanda upah yang "ditawar."

Skenario Hawkish: Jika Lagarde mengisyaratkan kemungkinan kenaikan suku bunga sebelum akhir tahun setelah laporan inflasi terbaru, hal itu dapat dinilai sebagai kemiringan hawkish dalam prospek kebijakan ECB dan memberikan dorongan bagi euro. Saat ini, pasar uang zona euro memperkirakan kenaikan suku bunga sebesar 30 basis poin pada akhir tahun.

Skenario Dovish: Lagarde mungkin memilih untuk mengomunikasikan bahwa inflasi hampir mencapai puncaknya di zona euro dan langsung menolak kenaikan suku bunga pada tahun 2022 sambil melawan taruhan kenaikan suku bunga pasar. Lagarde mungkin juga menyebutkan bahwa mereka tidak perlu menormalkan kebijakan secepat The Fed dengan menyoroti perbedaan kondisi ekonomi di AS dan Uni Eropa.

Skenario netral: Mengingat fakta bahwa ECB tidak akan merilis proyeksi ekonomi yang direvisi hingga Maret, akan mengejutkan melihat perubahan yang jelas dalam nada ECB. Laporan pertemuan ECB Desember mengungkapkan bahwa pembuat kebijakan terbagi atas prospek inflasi dan pernyataan kebijakan Februari tidak mungkin menyentuh hal itu. ECB harus menegaskan kembali bahwa ia siap untuk bertindak jika inflasi menjadi persisten di kawasan euro dan tetap berkomitmen untuk memastikan stabilitas harga.

Analisis Teknis EUR/USD

Kecuali ECB memberikan kejutan hawkish, perbedaan kebijakan antara Fed dan ECB akan terus mendukung dolar daripada euro dan membatasi sisi atas EUR/USD.

Pada saat penulisan, pasangan ini diperdagangkan di dekat 1,1300, di mana SMA 20-hari dan 50-hari berada. Jika EUR/USD mulai menggunakan level ini sebagai support, itu bisa menargetkan resistensi statis berikutnya di 1,1375 di depan 1,1430 (SMA 100-hari).

Sementara itu, indikator Relative Strength Index (RSI) pada grafik harian tetap di dekat 50, menunjukkan bahwa pasangan perlu mendorong lebih tinggi untuk meyakinkan investor bahwa kemajuan terbaru adalah awal dari uptrend daripada koreksi.

Di sisi lain, pernyataan ECB yang dovish dapat menarik bear dan menyebabkan pasangan ini meluncur menuju 1,1200 (level psikologis, level statis). Jika support ini gagal, EUR/USD bisa menyentuh terendah baru 19-bulan di 1,1100.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik