Bantuan

Preview Jelang Data IMP Layanan ISM Juli AS

03/08/2022, 14:35

ISM akan merilis laporan IMP Jasa Juli pada Rabu, 3 Agustus. Pasar telah mengurangi taruhan Fed yang hawkish sejak pertemuan FOMC terakhir. Komponen inflasi dari survei PMI dapat mempengaruhi penilaian dolar.

Dolar mengalami kesulitan menemukan permintaan di tengah rilis data ekonomi makro yang mengecewakan dan keputusan Fed untuk mengabaikan panduan suku bunga. Perkiraan awal Biro Analisis Ekonomi AS menunjukkan bahwa ekonomi AS mengalami kontraksi pada tingkat tahunan sebesar 0,9% pada kuartal kedua dan kemungkinan kenaikan suku bunga Fed sebesar 75 basis poin (bps) pada bulan September turun di bawah 20%.

Pada hari Senin, Institute for Supply Management (ISM) melaporkan bahwa aktivitas bisnis di sektor manufaktur terus berkembang pada kecepatan moderat dengan IMP Manufaktur utama di 52,8. Komponen Harga yang Dibayar dari survei, bagaimanapun, turun menjadi 60 dari 78,5 di bulan Juni, menunjukkan penurunan tekanan harga yang luar biasa. Akibatnya, Indeks Dolar AS (DXY), yang melacak kinerja greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, jatuh ke level terendah dalam sebulan di dekat 105,00.

Dolar beruang mencari tanda-tanda pelunakan inflasi

Pada hari Rabu, ISM akan merilis Laporan Layanan Bisnis. IMP utama diperkirakan turun ke 53,5 di Juli dari 55,3 di Juni sementara komponen Harga yang Dibayar diperkirakan naik ke 81,6 dari 80,1.

Pelaku pasar cenderung bereaksi terhadap perkembangan inflasi daripada keadaan sektor jasa secara keseluruhan kecuali jika headline PMI menyimpang dari konsensus pasar secara signifikan. Pembacaan IMP Jasa di bawah 50 akan meningkatkan ketakutan inflasi dan menyebabkan pasar terus mengurangi taruhan hawkish. Di sisi lain, lompatan tak terduga dapat membuka pintu untuk rebound USD tetapi reaksi seperti itu akan tetap berumur pendek.

Jika laporan tersebut mengungkap penurunan nyata dalam komponen Harga yang Dibayar, dolar dapat terus melemah terhadap rekan-rekannya. Menurut Alat FedWatch CME Group, pasar memperkirakan peluang 81,5% dari kenaikan suku bunga 50 bps pada bulan September, menunjukkan bahwa ada lebih banyak ruang pada sisi negatifnya untuk DXY jika data dipandang sebagai faktor yang memungkinkan The Fed untuk tetap berhati-hati sehubungan dengan kenaikan suku bunga di masa depan. Sebaliknya, investor dapat menahan diri dari bertaruh pada pelemahan dolar lebih lanjut jika komponen Harga yang Dibayar tetap tinggi di atas 80.

Pasar juga harus memperhatikan komponen Ketenagakerjaan. Menjelang laporan pekerjaan hari Jumat, angka di bawah 50 akan menunjukkan kontraksi dalam pekerjaan sektor jasa dan memberi beban tambahan di pundak USD.

Untuk meringkas, satu-satunya skenario dolar-positif akan dengan publikasi ISM mengungkapkan bahwa inflasi terus berjalan panas di sektor jasa pada bulan Juli.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik