Bantuan

Dolar Stabil Setelah Data Pekerjaan

04/04/2022, 15:25

Dolar AS stabil pada Senin setelah laporan pekerjaan yang kuat pekan lalu, sementara euro melemah karena pembicaraan tentang sanksi tambahan terhadap Rusia atas invasinya ke Ukraina meningkat.

Pada pukul 14.25 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan sedikit lebih rendah di 98,590.

Laporan pekerjaan AS yang sangat diantisipasi pada hari Jumat untuk bulan Maret mengkonfirmasi ekonomi yang kuat dan pasar tenaga kerja yang ketat, dengan nonfarm payrolls meningkat 431.000 pekerjaan bulan lalu sementara rilis Februari direvisi lebih tinggi untuk menunjukkan 750.000 pekerjaan ditambahkan bukannya 678.000 yang dilaporkan sebelumnya.

Selain itu, tingkat pengangguran turun ke level terendah baru dua tahun di 3,6% dan upah meningkat, memberikan ruang bagi Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga tajam di bulan Mei.

Yang mengatakan, ini secara luas diharapkan dan dana Fed berjangka telah memperkirakan peluang yang sangat kuat untuk kenaikan 50 basis poin bulan depan. Imbal hasil obligasi telah merespons dengan tepat, dengan imbal hasil Treasury 2-tahun naik mendekati 2,5%.

USD/JPY naik 0,2% menjadi 122,72, dengan yen jatuh lagi, menyusul pukulan berat yang dialami mata uang Jepang pada bulan Maret karena ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi sementara suku bunga Jepang tetap berada di titik terendah.

Di tempat lain, EUR/USD turun 0,1% menjadi 1,1044, terbebani oleh pembicaraan tentang sanksi baru terhadap Moskow setelah Ukraina menuduh pasukan Rusia melakukan kejahatan perang di kota Bucha, sesuatu yang dibantah oleh kementerian pertahanan Rusia.

Menteri Pertahanan Jerman Christine Lambrecht mengatakan Uni Eropa harus berbicara tentang mengakhiri impor gas Rusia, subjek yang sejauh ini telah dihindari blok tersebut, meskipun ada tekanan dari AS.

Langkah seperti itu akan memiliki konsekuensi ekonomi yang parah di zona euro, yang merugikan mata uang tunggal, karena Rusia memasok sekitar 40% dari kebutuhan gas Eropa.

GBP/USD naik 0,2% menjadi 1,3133, AUD/USD naik 0,2% menjadi 0,7513 menjelang pertemuan Reserve Bank of Australia pada hari Selasa, sementara USD/CNY datar di 6,3634, dengan pasar di daratan China ditutup untuk hari libur umum.

USD/TRY naik 0,1% menjadi 14,7037 menjelang rilis data inflasi Turki terbaru, yang diperkirakan akan meningkatkan tekanan pada lira.

Harga konsumen diperkirakan naik 61,5% tahunan di bulan Maret dari 54,4% sebulan sebelumnya ketika dirilis Senin nanti, menurut median dari 19 perkiraan dalam survei Bloomberg.

Bank sentral Turki, di bawah tekanan dari Presiden Recep Tayyip Erdogan, telah memilih untuk tidak menaikkan suku bunga selama tiga bulan terakhir, yang berarti suku bunga Turki adalah yang terendah di dunia jika disesuaikan dengan harga.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik