Indeks Dolar Melemah Setelah Rilis Data Tenaga Kerja AS

05/07/2021, 16:29

Indeks dolar AS melemah pada akhir perdagangan pada Jumat. Dolar melemah karena pelaku pasar menyaring laporan ketenagakerjaan Juni negara itu.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama, turun 0,40% pada 92,2272, dilansir dari Xinhua, Sabtu (3/7/2021).

Pada akhir perdagangan New York, euro meningkat menjadi USD1,1867 dari USD1,1841 pada sesi sebelumnya, dan pound Inggris meningkat menjadi USD1,3835 dari USD1,3755 pada sesi sebelumnya. Dolar Australia naik menjadi USD0,7529 dari USD0,7461.

Dolar AS dibeli 111,05 yen Jepang, lebih rendah dari 111,61 yen Jepang pada sesi sebelumnya. Dolar AS turun menjadi 0,9206 franc Swiss dari 0,9263 franc Swiss, dan turun menjadi 1,2317 dolar Kanada dari 1,2442 dolar Kanada.

Pengusaha AS menambahkan 850.000 pekerjaan pada bulan Juni, dengan tingkat pengangguran secara tak terduga naik hingga 5,9%, Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan Jumat.

Data terbaru mengikuti revisi ke bawah pertumbuhan pekerjaan 269.000 pada bulan April dan kenaikan direvisi naik 583.000 pada bulan Mei, menunjukkan jalan bergelombang dalam pemulihan pasar tenaga kerja.

Pada bulan Juni, keuntungan pekerjaan yang menonjol dalam rekreasi dan perhotelan, pendidikan publik dan swasta, layanan profesional dan bisnis, perdagangan ritel, dan layanan lainnya, menurut laporan yang dirilis oleh Biro Statistik Tenaga Kerja departemen.

Promosi

Scroll ke atas
bell

Berlangganan notifikasi

Teruslah terupdate dengan segala perubahan pasar, dapatkan beragam berita dan sinyal trading