Bantuan

Minyak Naik Di Tengah Skeptisme

06/01/2022, 09:50

Minyak naik di tengah skeptisisme tentang apakah OPEC dan sekutunya dapat berhasil meningkatkan produksi sebanyak yang mereka inginkan.

Futures di New York naik 1,1% menjadi $77,85 per barel pada hari Rabu. OPEC+ pada hari Selasa mempertahankan rencananya untuk menambah 400.000 barel per hari bulan depan setelah memangkas perkiraan surplus pada kuartal pertama. Namun, sejarah baru-baru ini menunjukkan kelompok itu sangat terbatas dalam seberapa besar mereka dapat meningkatkan produksi - hanya menambahkan 90.000 barel per hari pada bulan Desember, menurut survei.

“Di luar Arab Saudi, OPEC melihat tantangan dalam meningkatkan produksi,” kata analis, sebuah perusahaan yang mengelola sekitar $8 miliar aset terkait energi. "Semakin banyak bulan kami maju dan OPEC tidak dapat menunjukkan penambahan pasokan 400.000 barel per hari, itu bisa mulai menakuti pasar."

Menambah kekhawatiran tentang kendala pasokan, stok minyak mentah AS turun 2,14 juta barel pekan lalu, menurut laporan Administrasi Informasi Energi pada hari Rabu. Persediaan turun selama enam minggu berturut-turut.

Minyak mengakhiri 2021 dengan pijakan yang kuat karena serangkaian pemadaman pasokan global meningkatkan sentimen. Konsultan Fakta Global Energy mengatakan gangguan - yang dalam beberapa pekan terakhir telah mencakup Ekuador, Libya dan Nigeria - berjumlah hampir 1 juta barel per hari.

Meskipun kekhawatiran tentang pukulan terhadap permintaan dari varian virus omicron telah mereda dan ekonomi utama terus pulih dari pandemi, masih ada beberapa ketidakpastian di Asia. Hong Kong mengumumkan pembatasan yang lebih ketat pada hari Rabu. Awal pekan ini, kota kecil Yuzhou di China dikunci setelah beberapa kasus virus, sementara Xi'an mengalami pembatasan yang berkepanjangan setelah maraknya wabah.

"Pasar jelas berkonsentrasi pada berita yang mendukung harga," kata analis. "Apakah optimisme akan cukup untuk mengabaikan surplus pasokan yang menjulang dengan cara apa pun yang bertahan lama mungkin akan tergantung terutama pada gelombang omicron."

Volume aktual yang ditambahkan OPEC+ ke pasar pada bulan Februari bisa jadi kurang dari yang direncanakan, karena beberapa anggota berjuang untuk mencapai target produksi. Pendiri Energy Aspects Ltd. Amrita Sen memperkirakan aliansi tersebut akan meningkatkan produksi sebesar 250.000 barel per hari bulan depan.

Sementara itu, telah terjadi kerusuhan di Kazakhstan, anggota aliansi. Presiden negara itu menerima pengunduran diri pemerintah pada hari Rabu setelah kenaikan harga bahan bakar menyebabkan bentrokan antara pengunjuk rasa dan polisi. Namun Kazakhstan mengendalikan sekitar 2% dari produksi minyak mentah global, sehingga setiap gangguan potensial terhadap industri minyak negara itu bisa menjadi signifikan tetapi hanya jika itu berlangsung untuk jangka waktu yang lama, kata analis.

WTI

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik