Bantuan

Forex Hari Ini, 6 Januari

06/01/2022, 15:55

Inilah yang perlu Anda ketahui pada hari Kamis, 6 Januari:

Dolar mengalami kerugian terhadap rival utamanya selama paruh pertama hari Rabu tetapi membuat putaran balik tajam di akhir sesi Amerika karena melonjaknya imbal hasil obligasi Treasury AS. Indeks Dolar AS terus naik lebih tinggi di awal sesi Eropa pada hari Kamis karena investor menilai risalah rapat FOMC bulan Desember.

Destatis Jerman akan merilis data inflasi awal Desember. Di kemudian hari, Klaim Pengangguran Awal mingguan, Neraca Perdagangan Barang November, dan IMP Jasa ISM Desember akan ditampilkan dalam kalender ekonomi AS .

Risalah pertemuan kebijakan Desember FOMC mengungkapkan pada hari Rabu bahwa pembuat kebijakan mengharapkan normalisasi neraca dimulai lebih cepat setelah kenaikan suku bunga pertama daripada terakhir kali. "Beberapa peserta juga mencatat bahwa mungkin tepat untuk mulai mengurangi ukuran neraca Federal Reserve relatif segera setelah mulai menaikkan suku bunga dana federal," tulis publikasi tersebut. Dengan reaksi pasar awal, benchmark imbal hasil obligasi Treasury AS 10-tahun melonjak ke level terkuat sejak Maret sebelum terus mendorong lebih tinggi menuju 1,75% Kamis pagi.

Alat FedWatch CME Group menunjukkan bahwa pasar memperkirakan probabilitas 68% dari kenaikan suku bunga 25 basis poin di bulan Maret. Prospek kebijakan hawkish sangat membebani pasar saham AS dan S&P 500 kehilangan hampir 2% pada hari Rabu. Selain itu, S&P Futures turun 0,5% pada saat ini, menunjukkan bahwa aksi jual saham dapat berlanjut setelah bel pembukaan.

EUR/USD menghapus sebagian besar kenaikan hariannya di paruh kedua hari ini pada hari Rabu dan terakhir terlihat menguji 1,1300. Eurostat akan merilis data Indeks Harga Produsen November tetapi investor kemungkinan akan tetap fokus pada imbal hasil obligasi Treasury AS.

GBP/USD menyentuh level tertinggi dalam hampir dua bulan di 1,3600 pada akhir Rabu tetapi berbalik arah. Pada saat penulisan, pasangan ini diperdagangkan di wilayah negatif di bawah 1,3550.

USD/JPY memanfaatkan kenaikan imbal hasil dan ditutup di atas 116,00 pada hari Rabu. Lingkungan pasar yang menghindari risiko membantu JPY menunjukkan beberapa ketahanan terhadap dolar dan pasangan ini membukukan penurunan kecil di bawah 116,00 Kamis pagi.

Emas naik menuju $1.830 menjelang Risalah FOMC tetapi akhirnya menutup hari di zona merah di $1.809 tertekan oleh lonjakan imbal hasil obligasi-T AS. XAU/USD tetap lemah dan terus melemah menuju $1.800.

Tekanan bearish di sekitar Bitcoin telah menguat setelah publikasi FOMC dan BTC terakhir terlihat diperdagangkan pada level terlemahnya dalam sebulan di $43.000. Ethereum terus turun setelah kehilangan lebih dari 6% pada hari Rabu dan diperdagangkan di bawah $3.500 untuk pertama kalinya sejak pertengahan Oktober.

 

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik