Bantuan

Preview Jelang Risalah The Fed

06/04/2022, 15:35

Federal Reserve akan mengungkap rincian kemungkinan rencananya untuk mengecilkan neraca besar-besaran dengan merilis risalah pertemuan bank sentral AS Maret, karena pembuat kebijakan menghadapi inflasi tertinggi dalam empat dekade.

Ketua Fed Jerome Powell menjanjikan “diskusi yang lebih rinci” dari neraca $8,9 triliun yang menjabarkan “cukup banyak parameter dari apa yang kita lihat,” dalam komentarnya selama konferensi pers setelah Komite Pasar Terbuka Federal 15-16 Maret pertemuan. Pejabat pada pertemuan itu menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya sejak 2018.

Risalah, yang diterbitkan pada pukul 14:00 waktu Washington pada hari Rabu, mungkin akan menunjukkan laju pengurangan yang jauh lebih cepat daripada terakhir kali melakukan latihan ini antara 2017 dan 2019. Ini dapat mencakup perincian tentang batas bulanan yang meningkat dari waktu ke waktu untuk mengatur roll off kepemilikan Fed atas Treasuries yang jatuh tempo dan sekuritas yang didukung hipotek, yang dibeli secara agresif oleh para pejabat untuk melindungi ekonomi ketika Covid-19 menyebar.

Gubernur Lael Brainard mengatakan pada hari Selasa bahwa prosesnya dapat dimulai segera setelah Mei dan berjalan jauh lebih cepat daripada tahun 2017, ketika mereka naik selama satu tahun ke roll off bulanan maksimum $ 50 miliar gabungan.

Pejabat hanya menghentikan pembelian obligasi bulan lalu karena lonjakan inflasi mempercepat rencana untuk mengurangi neraca, dipandang sebagai cara pasif untuk memperketat kebijakan moneter yang menambah kenaikan suku bunga.

"Mereka akan memiliki rencana penuh," kata Stephen Stanley, kepala ekonom di Amherst Pierpont Securities LLC. “Mereka ingin mengatur meja untuk dapat membuat pengumuman pada bulan Mei. Karena inflasi sangat tinggi, itu menjadi masalah yang mendesak.”

Para ekonom mengatakan batas limpasan dapat mencapai sekitar $100 miliar per bulan, memungkinkan pengurangan sekitar $1 triliun per tahun. Michael Feroli dari JPMorgan Chase & Co. memperkirakan batas $60 miliar untuk Treasuries dan $30 miliar untuk MBS, sementara Krishna Guha dari Evercore ISI melihat $50 miliar dan $30 miliar dan Deutsche Bank mengharapkan $60 miliar dan $45 miliar.

The Fed juga dapat membiarkan limpasan tagihan Treasury segera, tidak termasuk dalam batas.

Apa Kata Ahli Ekonomi

“Kami berharap diskusi dalam risalah menunjukkan bahwa pembuat kebijakan hampir menyelesaikan rencana run-off neraca.

Risalah akan berisi beberapa skenario run-off, mulai dari yang lebih lambat hingga yang lebih cepat. Sebagian besar peserta dapat ditarik ke jalur bertahap dengan run-off pasif, mengingat ketidakpastian atas kemungkinan efek dari pergerakan neraca.

Skenario yang mengumpulkan sebagian besar dukungan kemungkinan akan menjadi skenario di mana stok aset mendekati tingkat pra-pandemi dalam tiga tahun, jadi dengan batas terminal antara $80 miliar-$100 miliar per bulan."


Dengan inflasi yang tertinggi sejak 1982 dan The Fed memiliki pengalaman baru-baru ini dengan limpasan, mencapai tingkat maksimum dapat terjadi dengan relatif cepat.

Ini mungkin menjadi "periode fase-dalam yang sangat singkat hanya dua bulan," kata Aneta Markowska, kepala ekonom keuangan AS di Jefferies LLC. “Benar-benar tidak perlu untuk fase masuk yang lama.”

Ada tingkat ketidakpastian yang tinggi atas dampak ekonomi terhadap pemotongan neraca. Powell mengatakan pengurangan itu “mungkin setara dengan kenaikan tarif lainnya.” FOMC telah berkomitmen untuk menggunakan suku bunga, bukan aset, sebagai alat kebijakan moneter utamanya.

Tujuannya adalah agar limpasan menjadi "lebih dari ukuran latar belakang," kata kepala ekonom Grant Thornton Diane Swonk. “Mereka benar-benar lebih suka menggunakan kenaikan suku bunga sebagai alat utama untuk melakukan pengetatan. The Fed akan membiarkan pintu terbuka untuk penyesuaian neraca jika perlu tetapi ingin fokus pada suku bunga untuk saat ini."

Perampingan aset akan menjadi manuver terbaru The Fed untuk mencoba mendinginkan tekanan inflasi. Pembuat kebijakan pada bulan Maret menaikkan suku bunga utama mereka sebesar 25 basis poin ke kisaran target 0,25% hingga 0,5% setelah dua tahun menahan biaya pinjaman mendekati nol untuk melindungi ekonomi dari pandemi.

Dalam apa yang disebut sebagai dot plot perkiraan suku bunga triwulanan, proyeksi median para pejabat adalah untuk suku bunga acuan berakhir 2022 sekitar 1,9% dan kemudian naik menjadi 2,8% pada 2023.

Sementara rincian neraca akan menjadi fokus risalah, investor juga akan meneliti diskusi pertemuan sebelumnya untuk petunjuk apakah Fed akan menaikkan suku bunga setengah poin di bulan Mei. Powell mengatakan pada 22 Maret bahwa dia terbuka untuk kenaikan yang lebih besar jika diperlukan pada pertemuan Mei dan pembuat kebijakan lainnya telah menyuarakan sentimen yang sama sejak saat itu.

Risalah tidak menyebutkan nama - memilih untuk mengkarakterisasi berapa banyak pejabat yang menyuarakan satu sisi argumen atau yang lain - tetapi masih bisa memberikan pengertian yang jelas jika ada dukungan umum untuk langkah seperti itu pada saat pertemuan. Dan dukungan apa pun di antara para pejabat untuk langkah setengah poin bisa meningkat sejak saat itu.

“Saya pikir akan ada diskusi tentang kenaikan 50 basis poin, dengan setidaknya “beberapa” – atau “banyak” – peserta terbuka untuk langkah seperti itu dalam beberapa bulan mendatang,” kata Markowska.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik