Bantuan

Ketakutan Resesi Dongkrak Dolar

06/07/2022, 14:30

Dolar berdiri tegak pada hari Rabu, bertahan di puncak 20-tahun terhadap euro dan tertinggi multi-bulan terhadap mata uang utama lainnya karena harga gas yang lebih tinggi dan ketidakpastian politik memperbaharui kekhawatiran resesi dan mengirim investor berebut ke mata uang safe-haven.

Di Asia, euro berada di $ 1,025, hanya sebagian kecil di atas level terendah semalam di $ 1,0236, terlemah sejak akhir 2002, Mata uang tunggal kehilangan 1,5% pada hari Selasa, penurunan terbesar sejak COVID-19 menghancurkan pasar pada Maret 2020.

Dikombinasikan dengan penurunan mata uang utama lainnya, yang membuat indeks dolar turun dari puncaknya dalam 20 tahun semalam di 106,57, meskipun sesama safe haven, yen Jepang, naik.

Analis mengaitkan penurunan euro dengan kekuatan dolar dan "memperbarui kekhawatiran kekurangan gas di zona euro karena Rusia mengancam untuk mengurangi pasokan lebih lanjut".

Harga listrik Jerman dan Prancis tahun depan berada di sekitar rekor tertinggi karena regulator mencoba memastikan cukup banyak gas yang dibeli untuk penyimpanan dan mengawasi penyusunan daftar prioritas untuk akses ke gas.

Analis menambahkan bahwa penurunan euro telah memperbarui fokus pasar pada keseimbangan dengan USD, dengan Bank Sentral Eropa akan tetap berada di belakang Federal Reserve dalam kebijakan pengetatan dan memberikan risiko resesi yang lebih besar di zona euro.

Dalam peringatan resesi terbaru, imbal hasil Treasuries dua tahun kembali naik di atas Treasuries 10-tahun. Inversi kurva imbal hasil di masa lalu mendahului resesi AS.

Namun, penurunan euro terhadap pound jauh lebih tenang, karena sterling dilanda gejolak politik baru. Perdana Menteri Boris Johnson terhuyung-huyung di ambang setelah pengunduran diri dua menteri senior kabinet Inggris - menteri keuangan Rishi Sunak dan sekretaris kesehatan Sajid Javid - atas kepemimpinannya.

Terhadap dolar, pound juga diperdagangkan sedikit turun hari ini di $1,1941, tak jauh dari level terendah intraday 18 bulan semalam, dan dolar Australia berada di bawah tekanan di $0,6795. Sebaliknya yen Jepang baru-baru ini di bawah api memperoleh sedikit dukungan dari beberapa tawaran keamanan, dengan dolar turun 0,3% menjadi 135,41 yen.

"Sejauh ini yen adalah mata uang pilihan karena menyedot arus safe-haven wajib," kata analis.

"Namun momentum tetap rendah relatif terhadap pergerakan semalam, menunjukkan para pedagang berbuat salah di sisi kehati-hatian tanpa menjelajah ke mode panik - dengan harapan bahwa data mengerikan dari Eropa tidak mengarah pada penularan," kata analis.

Bitcoin berhasil mengatasi gejolak, masih melayang di sekitar level $20.000 yang tidak dapat ditembus secara signifikan di kedua arah selama sebulan terakhir.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik