Bantuan

Krisis Energi Pukul Euro

06/09/2022, 16:05

Pukulan terhadap ekonomi zona euro dan mata uangnya dari krisis energi yang mendalam begitu parah sehingga pengetatan moneter yang lebih agresif dari Bank Sentral Eropa tidak akan banyak membantu menghentikan penurunan euro.

Euro pada hari Senin jatuh di bawah $0,99 untuk pertama kalinya sejak akhir 2002 setelah Rusia menghentikan pasokan gas alam melalui pipa utama ke Eropa, mengirimkan harga energi melonjak dan meningkatkan kekhawatiran tentang krisis pasokan.

Mata uang yang melemah akan menjadi yang utama dan utama untuk pertemuan Bank Sentral Eropa pada hari Kamis karena euro yang lemah - turun 13% pada tahun 2022 - dapat membuat inflasi yang sudah mencapai rekor lebih buruk melalui impor yang lebih mahal.

Euro yang lemah menambah sakit kepala inflasi ECB

Beberapa pembuat kebijakan mengatakan bahwa bank harus lebih memperhatikan euro daripada periode kelemahan sebelumnya, karena harga gas dalam dolar dan euro yang lemah memperkuat efek dari melonjaknya biaya energi.

Harga pasar uang dalam peluang 80% dari kenaikan suku bunga sebesar 75 basis poin minggu ini, tetapi analis berpikir itu tidak akan banyak membantu mata uang.

"Kenaikan suku bunga yang besar ini tidak akan melakukan apa pun untuk menyelamatkan euro. Resesi ada di depan dan kekhawatiran geopolitik tidak terkendali," kata Agnès Belaisch, ahli strategi di Barings Investment Institute. "Faktanya, kemungkinannya tinggi bahwa kenaikan suku bunga bertepatan dengan inflasi dan resesi pada 2023."

Goldman Sachs pada hari Senin memperkirakan euro melemah ke $0,97 dan tetap di sana selama enam bulan ke depan karena kehancuran permintaan, yang disebabkan oleh krisis gas, akan menyebabkan "kontraksi yang lebih dalam dan lebih lama."

Capital Economics merevisi perkiraannya menjadi $0,90 untuk tahun depan - penurunan 9% dari level saat ini.

Euro telah berkorelasi terbalik dengan harga gas selama berbulan-bulan, yang berarti cenderung turun ketika harga energi naik. Harga gas telah melonjak 255% pada tahun 2022 dan pada hari Senin melonjak 30%.

PERHATIAN RESESI

Zona euro hampir pasti memasuki resesi, dengan aktivitas bisnis berkontraksi untuk bulan kedua di bulan Agustus.

Kejutan energi mengambil korban yang dalam, sementara data menunjukkan spekulan telah mendongkrak taruhan mereka terhadap mata uang.

Posisi short Euro sedang dibangun

UniCredit memperkirakan bahwa dalam lima tahun sebelum pandemi COVID-19, UE mengimpor minyak dan gas senilai sekitar 400 miliar euro per tahun.

Jika harga minyak bertahan pada $100 per barel, euro pada paritas dan harga gas alam pada 100 euro - lima kali lebih tinggi dari rata-rata lima tahun terakhir - biayanya akan melonjak menjadi 600 miliar euro, atau 6% dari PDB, hitung UniCredit's Erik Nielsen.

Ekonom dan analis mata uang memperkirakan penderitaan ekonomi akan lebih parah dari yang diantisipasi beberapa bulan lalu.

"Narasi zona euro sedang bergeser. Beberapa bulan yang lalu adalah: "tidak akan ada resesi." Baru-baru ini bergeser ke: "akan ada resesi, tetapi akan dangkal," Robin Brooks, kepala ekonom di Institute for International Finance, mengatakan di pada hari Senin."Akhir pekan ini kami mulai membuat perubahan terakhir: "kami menuju resesi yang dalam." Euro akan jatuh lebih banyak."

Namun, beberapa mengatakan ECB setidaknya bisa menghentikan depresiasi euro dengan kenaikan suku bunga besar di bulan-bulan mendatang.

"ECB bisa dibilang dapat membantu memperlambat pelemahan euro tetapi tidak jelas itu dapat menyebabkan apresiasi euro yang berkelanjutan," kata analis.

NYERI INFLASI

Euro telah menderita jauh lebih sedikit terhadap mata uang lain daripada terhadap dolar, dan sterling juga belum ditopang oleh peningkatan ekspektasi untuk kenaikan yang lebih agresif.

Indeks tertimbang perdagangan yang diikuti oleh ECB bulan lalu turun ke level terendah sejak Februari 2020, tetapi lebih rendah sepanjang 2015 dan 2016 tanpa campur tangan ECB.

Dampak penurunan euro terhadap inflasi juga tidak sebesar yang dipikirkan banyak orang, kata kepala strategi makro SwissRe Patrick Saner. Dia mengutip data resmi untuk menunjukkan bahwa penurunan 10% dalam nilai tukar efektif nominal euro menyebabkan peningkatan inflasi harga konsumen 40-100 basis poin setahun kemudian.

Tetapi seperti yang dicatat oleh Saner, "bahkan efek marginal tidak sepenuhnya ideal saat ini".

Inflasi telah didorong oleh harga energi, sehingga harga produsen Eropa melonjak.

Saravelos dari Deutsche Bank menunjukkan bahwa nilai tukar efektif euro berbasis inflasi harga konsumen mendekati rekor terendah, tetapi indeks berbasis harga produsen mendekati rekor tertinggi.

Itu berarti daya saing zona euro melemah dengan cepat - kejutan perdagangan yang selanjutnya akan merugikan perekonomian.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik