Bantuan

Dolar Menguat Lawan Yen

07/06/2022, 15:25

Dolar menguat untuk hari kedua, mencapai tertinggi baru dua dekade terhadap yen, karena kekhawatiran bahwa inflasi akan terbukti meningkatkan imbal hasil Treasury sementara juga merugikan ekuitas Asia, keduanya menguntungkan mata uang AS.

Sementara itu, dolar Australia kehilangan keuntungan sebanyak 0,76% segera setelah kenaikan suku bunga setengah poin yang mengejutkan dari Reserve Bank negara itu. Aussie terakhir diperdagangkan lebih rendah 0,24% pada $0,7177 . Dolar Selandia Baru turun 0,76% menjadi $0,64435.

Greenback melonjak 0,77% menjadi 132,915 yen, dan sebelumnya mencapai 133,00, level yang tidak terlihat sejak April 2002. Yen sangat sensitif terhadap benchmark imbal hasil Treasury 10-tahun, yang naik setinggi 3,064% di perdagangan Tokyo untuk pertama kalinya dalam hampir empat minggu.

Sebaliknya, imbal hasil Jepang yang setara disematkan mendekati nol oleh kebijakan kontrol kurva imbal hasil Bank of Japan, dengan gubernur bank sentral Haruhiko Kuroda pada hari Senin menegaskan kembali komitmen teguh untuk stimulus moneter "kuat".

"Ini adalah kisah kekuatan dolar berbasis luas, dipimpin oleh kenaikan dolar-yen," dan Aussie juga menjadi korbannya, kata analis.

"Anda akan dengan jelas mengklasifikasikan ini sebagai kejutan hawkish dari RBA dalam segala hal."

Data pekerjaan AS yang kuat pada akhir pekan lalu telah memicu spekulasi bahwa tekanan harga naik akan bertahan lebih lama, berpotensi memaksa tindakan yang lebih agresif dari Federal Reserve AS.

Angka harga konsumen yang akan dirilis Jumat akan memberikan lebih banyak petunjuk tentang jalur kenaikan suku bunga Fed, menjelang keputusan kebijakan minggu depan, di mana kenaikan setengah poin secara luas diperkirakan.

Indeks dolar - yang mengukur mata uang terhadap enam mata uang utama - naik 0,29% menjadi 102,76, memperpanjang kenaikan 0,26% pada hari Senin.

Euro tergelincir 0,21% menjadi $ 1,0674 menjelang pertemuan penetapan suku bunga Bank Sentral Eropa pada hari Kamis, dengan para pedagang, yang telah memperkirakan beberapa kenaikan dan akhir dari stimulus pembelian obligasi, menginginkan kejelasan lebih lanjut tentang apa yang akan terjadi setelahnya.

Sterling turun 0,67% menjadi $ 1,2445, membatalkan semua kenaikan 0,29% sesi sebelumnya dan kemudian beberapa. Perdana Menteri Boris Johnson selamat dari mosi percaya pada hari Senin tetapi dibiarkan melemah.

Bitcoin Cryptocurrency merosot 5,9% menjadi $29.501,57, menghapus kenaikan 4,89% pada hari Senin dan membiarkannya mendekam jauh di bawah angka psikologis $30.000 karena sentimen risiko melemah di tengah penurunan di sebagian besar pasar saham Asia pada hari Selasa.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik