Bantuan

Dolar Menguat Karena Hawkish Fed

07/07/2022, 15:35

Dolar AS melemah di awal perdagangan Eropa Kamis, mengembalikan beberapa kenaikan sesi sebelumnya tetapi tetap mendekati level tertinggi 20 tahun karena Federal Reserve mempertahankan nada hawkish.

Pada pukul 14.33 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,12% lebih rendah pada 106,96, setelah naik ke puncak 20 tahun di 107,27 semalam.

Indeks naik hampir 12% sepanjang tahun ini dan berada di jalur untuk tahun terbaik sejak 2014.

Ada banyak faktor yang mendorong kenaikan dolar, tetapi yang utama di antaranya adalah pengetatan moneter yang agresif oleh bank sentral AS karena menghadapi inflasi terburuk dalam beberapa dekade.

Risalah dari pertemuan Fed terakhir, yang dirilis pada hari Rabu, menunjukkan kemungkinan kebijakan moneter "bahkan lebih ketat" untuk mencegah inflasi jangka panjang, dan sekarang investor memperkirakan kenaikan suku bunga 75 basis poin lagi pada bulan Juli.

Pada saat yang sama pengetatan ini, oleh The Fed dan bank sentral lainnya, berisiko melemparkan ekonomi global ke dalam resesi, yang kemungkinan akan dialami Amerika Serikat lebih baik daripada kebanyakan negara lain.

"Pertanyaan besar untuk pasar keuangan adalah apakah penurunan prospek pertumbuhan ini cukup untuk mengurangi siklus pengetatan - terutama dari The Fed," kata analis dalam sebuah catatan.

EUR/USD naik 0,2% menjadi 1,0197, memantul setelah tenggelam serendah 1,0160 pada hari Rabu, untuk pertama kalinya sejak akhir 2002, karena kesengsaraan energi Eropa mengancam prospek ekonomi kawasan.

Bank Sentral Eropa akan menerbitkan risalah pertemuan terakhirnya Kamis malam, di mana para pembuat kebijakan memutuskan bahwa kenaikan suku bunga 50 basis poin akan sesuai pada bulan Juli.

Inflasi Eropa berjalan pada tingkat rekor dan melonjaknya harga energi menunjukkan tekanan ke atas pada harga konsumen akan tetap substansial untuk sementara waktu lebih lama. Yang mengatakan, produksi industri Jerman tumbuh hanya 0,2% pada bulan Mei, perlambatan dramatis dari pertumbuhan 1,3% yang direvisi lebih tinggi bulan sebelumnya.

"Pertanyaannya adalah seberapa banyak pengetatan yang dapat dilakukan ECB sebelum jendela pertumbuhan turun," kata analis.

GBP/USD naik 0,3% menjadi 1,161, tetap mendekati level terendah dua tahun dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson berjuang untuk mempertahankan pekerjaannya di tengah meningkatnya pemberontakan di dalam partainya.

Salah satu keberangkatan kunci dari kabinet Johnson adalah Rishi Sunak, yang berhenti dari perannya sebagai Kanselir, posisi terpenting kedua dalam pemerintahan, pada hari Selasa.

"Tidak jelas apakah kanselir baru, Nadhim Zahawi, akan mewakili perubahan dalam kebijakan ekonomi, meskipun ia mungkin tergoda untuk melonggarkan kebijakan fiskal lebih awal dari yang diharapkan," kata analis.

USD/JPY turun 0,1% menjadi 135,81, dengan yen Jepang, tempat berlindung yang aman lainnya, dalam permintaan, sementara AUD/USD yang sensitif terhadap risiko naik 0,5% menjadi 0,6807, dibantu oleh pemantulan di pasar ekuitas global.

USD/PLN turun 0,5% menjadi 4,6689 dengan bank sentral Polandia diperkirakan akan menaikkan suku bunga untuk 10 bulan berturut-turut Kamis nanti untuk meredam inflasi. Sebagian besar ekonom yang disurvei Bloomberg melihat bank sentral menaikkan suku bunga acuan sebesar 75 basis poin menjadi 6,75%.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik