Bantuan

Minya Naik Dekati Harga Tertinggi

08/03/2022, 13:10

Minyak naik pada Selasa pagi di Asia, bertahan di dekat level tertinggi 14 tahun. AS dapat bertindak sendiri untuk melarang impor minyak Rusia, yang meredakan kekhawatiran gangguan yang lebih luas terhadap pasokan minyak mentah.

Minyak berjangka Brent melonjak 2,24% menjadi $125,97 pada pukul 12.12 WIB, diperdagangkan setinggi $125,19 sebelum jatuh ke $121,31. WTI berjangka naik 1,75% menjadi $121,47, setelah diperdagangkan di kisaran $4.

Volatilitas terjadi ketika cairan hitam mencapai tertinggi 14 tahun pada hari Senin setelah AS mengatakan sedang membahas larangan minyak Rusia dengan Inggris, Inggris, Prancis, dan Jerman.

"Pergerakan harga naik terlalu agresif dalam waktu yang terlalu singkat. Grafik memberitahu kita bahwa harga minyak perlu mencerna sebelum dapat bergerak lebih tinggi secara substansial," kata analis.

Namun, para pejabat mengisyaratkan Senin malam bahwa AS dapat bergerak secara sepihak pada larangan semacam itu, yang membatasi keuntungan. Jerman, pembeli terbesar minyak mentah Rusia, juga menolak rencana embargo semacam itu tetapi dua penyulingan Australia, Viva Energy dan Ampol Ltd. akan berhenti membeli minyak mentah Rusia.

Tidak ada keputusan akhir yang dibuat tetapi "kemungkinan hanya AS jika itu terjadi," kata seorang pejabat senior AS.

"Meskipun pasar telah memperkirakan gangguan signifikan terhadap ekspor minyak Rusia," kata analis, yang juga menunjukkan bagaimana sanksi terhadap bank-bank Rusia telah memukul pembiayaan perdagangan.

Rusia saat ini mengekspor sekitar 7 juta barel minyak mentah dan produk minyak setiap hari. Jika ekspor ini diblokir dari pasar global, harga bisa melonjak menjadi $200 per barel, beberapa investor memperingatkan.

Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak bahkan lebih pesimistis, memperingatkan bahwa “lonjakan harga tidak dapat diprediksi. Itu akan menjadi $300 per barel jika tidak lebih."

"Tidak ada kapasitas di dunia saat ini yang dapat menggantikan 7 juta barel ekspor," kata Sekretaris Jenderal Organisasi Negara Pengekspor Minyak Mohammad Barkindo kepada media.

Investor sekarang menunggu data pasokan minyak mentah AS dari American Petroleum Institute , yang akan dirilis hari ini.

WTI

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik