Bantuan

Dolar Stabil Jelang Pertemuan ECB

09/06/2022, 16:05

Dolar AS dan euro stabil di awal perdagangan Eropa Kamis, dengan para pedagang berhati-hati menjelang pertemuan Bank Sentral Eropa yang diantisipasi secara luas yang akan menandakan pengetatan kebijakan moneternya.

Pada pukul 15.00 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan sebagian besar tidak berubah di 102,545.

EUR/USD naik lebih tinggi ke 1,0716, setelah diperdagangkan dalam kisaran terbatas untuk sebagian besar minggu ini, karena para pedagang dengan sabar menunggu berita dari pembuat kebijakan ECB .

Bank sentral secara luas diperkirakan akan mengumumkan akhir dari program pembelian aset yang sudah berjalan lama, sementara juga membuka jalan bagi kenaikan suku bunga pertama dalam lebih dari satu dekade bulan depan.

Kenaikan 25 basis poin pada bulan Juli dan September, mengangkat suku bunga deposito dari -0,5% saat ini, adalah ekspektasi konsensus saat ini. Tetapi ada banyak ketidakpastian seputar ukuran dari setiap kenaikan dan kecepatan pengetatan di masa depan, terutama dengan inflasi yang saat ini berjalan di lebih dari empat kali tujuan jangka menengah bank sentral 2%.

Pertemuan ECB "akan menimbulkan pertanyaan mengapa pengetatan tertunda dan apakah kenaikan suku bunga 25bp pada Juli adalah kesepakatan yang dilakukan atau jika ada ruang untuk lebih," kata analis.

"Setiap pesan yang tidak menandakan keterbukaan untuk kenaikan 50bp kemungkinan akan gagal memenuhi ekspektasi hawkish pasar dan mendorong EUR/USD lebih dekat ke 1,0500."

Bank-bank sentral di seluruh dunia telah mulai merespons kenaikan inflasi dengan mengetatkan kebijakan moneter secara agresif. Federal Reserve naik 50 basis poin bulan lalu, seperti yang dilakukan bank sentral India dan Australia awal pekan ini.

Pengumuman kebijakan ECB dijadwalkan pada 18.45 WIB, dengan konferensi pers setelah 45 menit kemudian.

Di tempat lain, USD/JPY turun 0,3% menjadi 133,82 setelah sebelumnya naik ke tertinggi baru 20 tahun di 134,54, dengan Bank of Japan - outlier dari bank sentral dunia - mempertahankan kebijakan moneter yang akomodatif untuk mendorong ekonomi yang lemah sementara sisanya dunia mulai mengencang.

Namun, Goldman Sachs mempertahankan sikap bullish pada mata uang Jepang, melihat dua skenario luas untuk penguatan yen, baik segera dalam penurunan ekonomi AS atau berkat perubahan atau intervensi kebijakan bank sentral.

GBP/USD turun 0,2% menjadi 1,2514, menjelang pidato Perdana Menteri Inggris Boris Johnson tentang mempermudah kaum muda untuk membeli rumah, saat ia mencoba untuk meluncurkan kembali kepemimpinannya setelah selamat dari mosi tidak percaya awal pekan ini.

AUD/USD yang sensitif terhadap risiko turun 0,2% menjadi 0,7179, NZD/USD naik tipis ke 0,6448, sementara USD/CNY beringsut lebih rendah ke 6,6828 setelah rilis data perdagangan China yang lebih baik dari perkiraan untuk bulan Mei.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik