Bantuan

Dolar Melemah Di Awal Sesi Eropa

09/08/2022, 15:35

Dolar AS melemah di awal perdagangan Eropa Selasa, mengadopsi pola bertahan menjelang rilis data inflasi konsumen utama AS.

Pada pukul 14.30 WIB, Indeks Dolar AS yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, diperdagangkan 0,09% lebih rendah pada 106,34, turun lebih jauh dari puncak Jumat di 106,93, level terkuat sejak 28 Juli.

Laporan pekerjaan AS bulan Juli yang kuat pada hari Jumat meningkatkan ekspektasi bahwa Federal Reserve AS akan melanjutkan pengetatan moneter yang agresif dengan kenaikan lagi sebesar 75 basis poin pada bulan September.

"Laporan pekerjaan Juli AS yang sangat kuat yang dirilis pada hari Jumat telah sedikit meredakan ketakutan resesi dan memberikan kepercayaan pada tekanan balik minggu lalu dari The Fed bahwa itu belum selesai dalam hal pengetatan," kata analis dalam sebuah catatan.

Ini membawa rilis indeks harga konsumen AS hari Rabu menjadi fokus, dengan sejumlah besar lainnya kemungkinan akan memperkuat kenaikan tersebut.

Angka CPI Juli diperkirakan turun menjadi 8,7% secara tahunan dari 9,1% sebelumnya, tetapi survei Fed New York menunjukkan ekspektasi inflasi konsumen turun tajam pada Juli, mungkin menawarkan potensi penurunan lebih lanjut untuk angka ini.

Penurunan besar dalam rilis CPI dapat memberikan bukti yang cukup bahwa inflasi telah mencapai puncaknya untuk membujuk The Fed untuk melonggarkan jalur pengetatan agresifnya, dan dolar telah beringsut lebih rendah dalam rentang perdagangan yang ketat menjelang angka tersebut.

EUR/USD naik 0,1% menjadi 1,0206, USD/JPY turun 0,1% menjadi 134,90, sedangkan AUD/USD yang sensitif terhadap risiko turun 0,2% menjadi 0,6976.

GBP/USD naik 0,1% menjadi 1,2086, dengan pedagang sterling fokus pada rilis PDB Inggris pada hari Jumat untuk bulan Juni, yang diperkirakan akan menunjukkan penurunan tajam sebesar 1,2% pada bulan tersebut karena negara tersebut berjuang dengan kenaikan suku bunga dan inflasi yang melonjak.

"Aktivitas yang lebih lemah akan menyoroti panggilan BoE dari Inggris memasuki resesi di 4Q22 dan berkontraksi 2% selama lima kuartal berikutnya," kata ING.

"Sterling mungkin belum menjual lebih banyak karena investor tidak cukup tahu apa yang harus dilakukan dengan mata uang cadangan yang akan didukung oleh suku bunga 2,25% jika kami benar dengan panggilan BoE kami untuk pertemuan September."

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik