Bantuan

EUR/USD Datar Jelang Pembicaraan ECB

10/01/2023, 15:00

EUR/USD bergerak di antara 1,0720 dan 1,0745 sejauh ini selama awal hari Selasa karena para pedagang menunggu lebih banyak petunjuk untuk melanjutkan kenaikan terbaru. Dengan demikian, pasangan mata uang utama ini bergerak di sekitar level tertinggi sejak Juni 2022 karena kehabisan tenaga setelah Dolar AS pulih karena keraguan atas sentimen risk-on sebelumnya, serta karena pemulihan dalam imbal hasil obligasi pemerintah AS.

Indeks Dolar AS (DXY) mengambil tawaran beli ke 103,25 karena memantul dari garis support miring ke atas dari Mei 2021. Meskipun demikian, imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun bergerak di sekitar level terendah tiga pekan yang terlihat pada hari sebelumnya, mendekati 3,53% pada saat berita ini ditulis, karena menghentikan tren turun dua hari.

Pemulihan dalam imbal hasil obligasi pemerintah AS dan DXY dapat dikaitkan dengan komentar dari Presiden bank Federal Reserve Atlanta, Raphael Bostic, saat ia mengatakan pada hari Senin bahwa "adil untuk mengatakan bahwa Fed bersedia untuk melakukan overshoot." Pada baris yang sama, Presiden Bank Federal Reserve San Francisco, Mary Daly, menyatakan bahwa mereka bertekad, bersatu, dan tegas untuk menurunkan inflasi.

Lebih lanjut, Survei bulanan Federal Reserve Bank of New York tentang Ekspektasi Konsumen menunjukkan pada hari Senin bahwa ekspektasi inflasi satu tahun konsumen AS turun menjadi 5% pada bulan Desember dari 5,2% sebelumnya. Namun, ekspektasi inflasi tiga tahun ke depan tetap tidak berubah di 3% dan ekspektasi inflasi lima tahun ke depan naik tipis menjadi 2,4% dari 2,3%, yang pada gilirannya memperbaharui kekhawatiran inflasi dan menguji kenaikan EUR/USD.

Di sisi lain, Produksi Industri Jerman naik 0,2% MoM di bulan November dibandingkan 0,1% yang diharapkan dan -0,1% pembacaan sebelumnya. Namun, angka tahunan menandai hasil -0,4% YoY dibandingkan dengan 0,0% sebelumnya dan 1,3% prakiraan pasar. Selain itu, indeks Kepercayaan Investor Sentix Zona Euro naik menjadi -17,5 di bulan Januari dari -21,0 di bulan Desember vs -11,1 yang diharapkan. Sebaliknya, Bank Sentral Eropa (ECB) mencatat dalam artikel Buletin Ekonomi yang diterbitkan pada hari Senin bahwa pertumbuhan upah dalam beberapa kuartal ke depan menjadi "sangat kuat" tetapi upah riil akan turun lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang.

Menyusutnya optimisme seputar Tiongkok, terutama karena kekhawatiran COVID untuk bagian pedesaan negara naga itu, juga tampaknya telah menguji para pembeli EUR/USD. Bloomberg mengutip kelangkaan fasilitas dan obat-obatan, serta kekhawatiran para ahli akan lonjakan kasus COVID pada bulan Januari, untuk menantang sentimen positif sebelumnya.

Akibatnya, S&P 500 Futures turun 0,30% dalam perdagangan harian pada saat berita ini ditulis bahkan ketika Wall Street ditutup bervariasi.

Selanjutnya, pidato oleh ECB Isabel Schnabel akan mendahului diskusi panel Ketua Fed Powell di Simposium Internasional Riksbank tentang Independensi Bank Sentral untuk menentukan pergerakan EUR/USD dalam waktu dekat. Jika Powell Fed mendukung kenaikan suku bunga yang agresif, pasangan mata uang utama dapat menyaksikan penurunan lebih lanjut.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik