Bantuan

Preview Jelang Pertemuan ECB

10/03/2022, 15:40

ECB adalah bank sentral besar pertama yang bertemu di masa perang. Biaya komoditas yang lebih tinggi dan risiko resesi ke zona euro. Presiden Lagarde kemungkinan akan menyoroti ketidakpastian dan menahan diri dari memberi sinyal kenaikan suku bunga. Euro yang rentan mungkin akan mengalami pukulan lain.

Sulit untuk membuat iri staf Bank Sentral Eropa yang mencoba memberikan perkiraan ekonomi terbaru – invasi Rusia ke Ukraina mengubah cara apa pun yang masuk akal untuk membuat prediksi di luar cakrawala singkat. Itu membunuh ekspektasi hawkish , dan kemungkinan akan menurunkan euro.

Kembali pada pertemuan sebelumnya, Presiden ECB Christine Lagarde menekankan pentingnya perkiraan baru di bulan Maret untuk menentukan jalur skema pembelian obligasi bank dan potensi kenaikan suku bunga di akhir tahun. Dengan menolak berkomitmen untuk mempertahankan suku bunga tidak berubah, mantan politisi membiarkan pintu terbuka untuk peningkatan bersejarah dalam biaya pinjaman untuk melawan kenaikan inflasi – dengan asumsi perkiraan yang diperbarui mendukungnya.

Sejak pertemuan 3 Februari itu, bukti baru inflasi memang tiba – Indeks Harga Konsumen utama mencapai 5,8% YoY, lebih tinggi dari perkiraan, dan CPI Inti Eropa yang biasanya lamban juga melebihi perkiraan, mencapai 2,7% dibandingkan tahun lalu.

Perang dan ECB

Namun, sesuatu yang lain terjadi pada bulan Februari – Rusia menginvasi Ukraina, dan kecuali keajaiban terjadi, pertempuran akan berlanjut selama pertemuan ECB. Ancaman pemutusan Eropa dari minyak dan gas Rusia telah mengirim harga lebih tinggi. Ukraina dan Rusia juga memproduksi gandum dan komoditas lunak lainnya dalam jumlah besar, dan perang juga mendorong apresiasi yang tajam dalam hal ini.

Inflasi yang lebih tinggi berarti kenaikan suku bunga yang dipercepat untuk melawannya, bukan? Tidak ketika menjadi terlalu ekstrim. Jika kantong Eropa terjepit karena biaya dasar, mereka akan memiliki lebih sedikit dana untuk membeli barang, jasa, atau liburan lain. Inflasi dapat menghancurkan permintaan, sehingga melumpuhkan ekonomi zona euro.

Potensi skenario stagflasi seperti itu tidak diragukan lagi menyebabkan malam tanpa tidur di markas besar ECB di Frankfurt dan dapat mengakibatkan kebijakan moneter yang lebih longgar di masa mendatang – mendorong aksi jual euro.

Pada saat ini, Lagarde, rekan-rekan dan stafnya yang ditugaskan untuk meramalkan kemungkinan akan mengangkat tangan mereka ke udara dan hanya mengatakan bahwa mereka tidak tahu apa yang akan terjadi selanjutnya. Fakta bahwa mereka condong ke sisi hawkish sebulan yang lalu berarti pukulan bagi euro.

Bukankah mata uang bersama sudah membayar iuran perangnya? EUR/USD jatuh secara signifikan, tetapi ada perbedaan antara spekulasi dan perubahan arah resmi bank sentral. Ketakutan akan meningkatnya pengangguran dan stagflasi dapat memicu penurunan berikutnya pada pasangan mata uang paling populer di dunia, daripada menghasilkan "beli rumor, jual fakta."

Pikiran Akhir

Dengan fokus saat ini pada perang, tampaknya hanya gencatan senjata yang luas yang dapat secara signifikan meningkatkan euro. Bahkan jika Lagarde mencoba untuk terdengar optimis dan mendorong euro selama konferensi persnya, mata uang bersama dapat melanjutkan tren turunnya sesudahnya.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik