Bantuan

Preview Jelang Rilis CPI AS

10/03/2022, 16:20

Inflasi IHK tahunan di AS diperkirakan akan naik ke level tertinggi baru selama beberapa dekade di bulan Februari. Fed semakin khawatir tentang prospek inflasi di tengah perang Rusia-Ukraina. Valuasi pasar dolar kemungkinan akan didorong oleh suasana risiko dalam waktu dekat.

Greenback telah mengumpulkan kekuatan sejak awal perang Rusia-Ukraina meskipun jatuhnya imbal hasil obligasi Treasury AS, menunjukkan bahwa penilaian mata uang telah didorong oleh penghindaran risiko daripada prospek kebijakan Federal Reserve. Indeks Dolar AS naik lebih dari 2% pada minggu pertama Maret dan mencapai level terkuatnya sejak Mei 2020 di atas 99,00.

Pernyataan terbaru dari pejabat Fed mengkonfirmasi bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga kebijakan sebesar 25 basis poin (bps) pada pertemuan kebijakan bulan Maret. Investor melihat sedikit atau tidak ada peluang kenaikan 50 bps minggu depan tetapi laporan inflasi Kamis dapat memaksa The Fed.

Presiden Fed Cleveland Loretta Mester mengatakan kepada CNBC pekan lalu bahwa tugas utama The Fed adalah menghapus akomodasi pada kecepatan yang diperlukan untuk menurunkan inflasi. “Ada potensi kenaikan besar dalam harga energi dan masalah rantai pasokan berlanjut lebih lama,” Mester lebih lanjut mencatat dan memperingatkan bahwa sekarang ada peluang lebih kuat dari inflasi tinggi yang tertanam di AS.

Inflasi tahunan di AS, yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (IHK), diperkirakan akan naik ke level tertinggi baru selama beberapa dekade di 7,9% di Februari dari 7,5% di Januari. Core CPI, yang tidak termasuk energi volatil dan harga pangan, diperkirakan akan naik menjadi 6,4% dari 6%.

Perlu dicatat bahwa laporan CPI tidak akan mencerminkan kenaikan harga minyak mentah di bulan Maret. Pada bulan Februari, harga untuk satu barel West Texas Intermediate (WTI) naik hampir 8% dan sudah naik 27% di bulan Maret. Selain itu, Presiden AS Joe Biden mengumumkan pada hari Selasa bahwa mereka akan melarang semua impor minyak, gas, dan energi Rusia. “Akan ada biaya untuk langkah-langkah ini di AS,” Biden mengakui tetapi mencatat bahwa baik Partai Republik maupun Demokrat setuju bahwa mereka harus melakukan ini.

Sementara itu, data yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja AS mengungkapkan di awal bulan bahwa Nonfarm Payrolls naik 678.000 di bulan Februari. Angka ini melampaui ekspektasi pasar sebesar 400.000 dengan selisih yang lebar, menegaskan pandangan Fed bahwa mereka perlu tetap fokus pada inflasi daripada memperbaiki kondisi pasar tenaga kerja.

Implikasi pasar

Pasar sudah memperkirakan inflasi di AS akan terus meningkat di bulan Februari. CPI yang lebih kuat dari perkiraan akan membantu dolar terus mengungguli para pesaingnya bahkan jika itu tidak diterjemahkan ke dalam kenaikan suku bunga 50 bps di bulan Maret.

The Fed selalu dapat melakukan kenaikan 25 bps untuk menghindari memicu reaksi pasar yang signifikan tetapi menyarankan bahwa mereka dapat mempertimbangkan kenaikan suku bunga dosis ganda ke depan. Saat bersaksi di depan Komite Jasa Keuangan DPR AS pada 3 Maret, Powell mengatakan bahwa mereka akan siap untuk menaikkan suku bunga sebesar 50 bps jika inflasi bertahan lebih lama dari yang mereka harapkan.

Di sisi lain, reaksi negatif dolar terhadap angka inflasi yang lemah kemungkinan akan tetap berumur pendek karena fakta bahwa itu tidak akan termasuk kenaikan harga energi di bulan Maret.

Perlu disebutkan bahwa sampai pertemuan FOMC minggu depan, perubahan persepsi risiko cenderung memiliki dampak yang lebih signifikan terhadap valuasi dolar daripada data makroekonomi mana pun. Jika ketegangan geopolitik mereda pada optimisme baru untuk solusi diplomatik untuk konflik Rusia-Ukraina, greenback dapat berjuang untuk menemukan permintaan terlepas dari laporan inflasi dan sebaliknya.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik