Bantuan

Dolar Stabil Di Sesi Eropa

10/05/2022, 15:40

Dolar AS stabil di awal perdagangan Eropa Selasa setelah sebelumnya jatuh kembali dari tertinggi dua dekade karena para pedagang menilai kembali kemungkinan kenaikan suku bunga Federal Reserve yang agresif.

Pada pukul 14.35 WIB, Indeks Dolar yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, naik tipis ke 103,68, setelah naik setinggi 104,19 semalam, puncak baru 20 tahun.

Yang membebani dolar adalah komentar dari Presiden Federal Reserve Atlanta Raphael Bostic pada hari Senin, yang mengecilkan pembicaraan tentang bank sentral AS yang menaikkan suku bunga lebih dari setengah poin persentase pada pertemuan berikutnya di bulan Juni.

"Saya akan mengatakan bahwa (kenaikan suku bunga 75 basis poin) adalah hasil dengan probabilitas rendah mengingat apa yang saya harapkan akan terjadi dalam perekonomian selama tiga hingga empat bulan ke depan," kata Bostic dalam sebuah wawancara.

Federal Reserve AS mengumumkan kenaikan 50 basis poin minggu lalu, kenaikan terbesar sejak tahun 2000, dan ekspektasi telah berkembang bahwa bank sentral akan menaikkan lebih agresif lagi untuk memerangi inflasi yang berjalan pada tingkat yang tidak terlihat selama 40 tahun.

Imbal hasil Treasury AS telah naik terus di tengah ekspektasi The Fed akan mendorong suku bunga secara substansial lebih tinggi, tetapi komentar Bostic mengakibatkan imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun jatuh kembali pada Selasa, meskipun masih tetap di atas 3%.

USD/JPY diperdagangkan 0,2% lebih tinggi pada 130,44, tetapi masih turun dari tertinggi baru 20 tahun di 131,34 yang dicapai semalam. EUR/USD naik 0,1% dari 1,0563, sementara GBP/USD naik 0,2% menjadi 1,2354.

Akan ada lebih banyak pidato oleh pembuat kebijakan Fed minggu ini, dan komentar mereka dapat menggerakkan pasar, tetapi banyak perhatian akan tertuju pada laporan inflasi harga konsumen AS , yang akan dirilis Rabu, yang diharapkan menunjukkan bahwa kenaikan harga sedikit melambat pada bulan April.

“Harga bensin dan mobil bekas yang lebih rendah akan membuat headline dan CPI inti turun dari level tertingginya. Penurunan yang lebih besar dari yang diharapkan mungkin dapat menunjukkan bahwa Fed tidak perlu agresif dalam rencana kenaikannya, ”kata analis.

"Tetapi beberapa pelunakan profil pengetatan Fed terlihat seperti angan-angan pada tahap ini dan tampaknya berbahaya untuk memposisikan diri terhadap penguatan dolar lebih lanjut."

Di tempat lain, USD/CNY turun 0,3% menjadi 6,7084, tidak jauh dari level tertinggi 18 bulan setelah Shanghai semakin memperketat tindakan pengunciannya karena China mengulangi kebijakan nol-COVID-nya.

AUD/USD naik 0,2% menjadi 0,6967, setelah turun serendah 0,6920 semalam, terlemah sejak Juli 2020, sementara USD/CAD naik 0,1% menjadi 1,3014, setelah sebelumnya menyentuh $1,3037, terlemah sejak November 2020.

USD

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik