Bantuan

Preview Jelang Data CPI AS

10/08/2022, 13:05

Para investor mencari bukti kuat bahwa inflasi telah mencapai puncaknya setelah beberapa indikator "lemah". Ekonom memperkirakan perlambatan moderat dalam IHK Inti MoM menjadi 0,5% pada bulan Juli. Dengan The Fed yang berfokus pada inflasi, setiap 0,1% diperhitungkan untuk reaksi pasar.

Sadarlah – itulah pesan dari hawks kepada Ketua Federal Reserve Jerome Powell, sampai dia mengawasi kenaikan suku bunga besar-besaran. Menjadi nyata juga merupakan apa yang ingin dilihat para investor dari laporan Indeks Harga Konsumen yang akan datang untuk bulan Juli. Sejauh ini, hanya data survei lemah yang menunjukkan ekspektasi inflasi yang lebih lemah. Inilah saatnya untuk bukti nyata.

Pertama, saya ingin mengklarifikasi bahwa sebagian besar orang Amerika tertarik pada harga semua barang – pertama dan terutama harga di pompa bensin, yang merupakan pengingat inflasi setiap hari atau ketiadaan inflasi. Di sisi itu, tidak diragukan lagi ada perkembangan positif. Harga minyak mulai turun pada bulan Juni dan diperkirakan akan terasa dalam data IHK utama bulan Juli.

Para ekonom memperkirakan inflasi telah melambat dari 9,1% menjadi 8,7% YoY. Secara bulanan, kenaikan moderat 0,2% diproyeksikan setelah lompatan 1,3% pada bulan Juni. IHK utama diperkirakan mengambil satu langkah mundur.

Hitungan inti

Penurunan harga bensin adalah apa yang akan tajuk berita utama dan acara bincang-bincang, dengan para pakar berdebat terkait peluang Partai Demokrat di paruh waktu. Pasar akan melihat ke arah lain. Yang penting bagi para investor dan The Fed adalah inflasi inti – harga segala sesuatu di luar energi dan makanan.

Tidak, para pejabat The Fed masih mengendarai mobil dan makan. Begitu juga dengan para investor. Namun, barang-barang yang mudah berubah ini dipertimbangkan di pasar global, di mana bank sentral hampir tidak memiliki dampak apa pun. Namun, bank sentral dapat mengekang permintaan dengan menetapkan suku bunga yang lebih tinggi – mendorong tabungan dan menghambat pinjaman.

The Fed ingin melihat dampak dari perubahan kebijakan baru-baru ini – mulai menaikkan suku bunga hanya pada bulan Maret – membuat angka bulanan menjadi lebih penting. IHK Inti diperkirakan telah meningkat dari 5,9% menjadi 6,1% YoY, karena peningkatan yang lebih moderat sebesar 0,5% dalam inflasi bulanan yang mendasari, turun dari 0,7% yang tercatat pada bulan Juni.

Para ekonom terlalu optimis dalam tiga bulan terakhir, di mana tingkat tahunan IHK Inti berada di sekitar 8%. Namun demikian, para peramal mungkin telah mempelajari pelajaran mereka, dan ada ruang untuk optimisme karena jatuhnya harga energi – mungkin telah merambat ke biaya barang-barang lainnya.

The Fed sangat fokus untuk menurunkan inflasi, seperti yang ditunjukkan oleh beberapa komentar dari semua anggota, sebelum dan sesudah laporan Nonfarm Payrolls yang luar biasa. Hal itu membuat setiap 0,1% dalam IHK Inti menjadi penggerak utama pasar.

Lima Skenario

1) Sesuai ekspektasi: Pembacaan IHK Inti sebesar 0,5% MoM akan mengalihkan fokus ke kenaikan tahunan. Jika pengukur yang lebih luas memang meningkat menjadi 6,1%, tampaknya angka bulanan yang lebih rendah dan angka tahunan yang lebih tinggi saling mengimbangi. Namun demikian, kedua angka tersebut masih akan tinggi, sekitar tiga kali lipat target The Fed sebesar 2%.

Apakah itu cukup bukti untuk mengatakan bahwa inflasi telah mencapai puncaknya? Mungkin tidak, dan saya memperkirakan reaksinya akan beragam. Saham akan naik, tetapi dolar kemungkinan akan menguat, karena akan meninggalkan The Fed di garis depan pengetatan bank sentral. Pergerakan keduanya akan minimal.

Jika pembacaan 0,5% itu akan disertai dengan revisi ke atas dari bulan-bulan sebelumnya, itu akan menambah kekuatan dolar dan dapat mengekang beberapa antusiasme dalam saham, namun mungkin di pinggiran. Revisi ke bawah untuk data bulan Juni akan membatasi kenaikan dolar dan menambah momentum kenaikan saham, tetapi hanya sedikit.

2) Kenaikan 0,1% yang moderat: Jika IHK Inti mencapai 0,6%, pasar akan membacanya sebagai tanda bahwa inflasi masih kuat. USD/JPY akan naik, yang menawarkan respons paling langsung terhadap inflasi. Euro dan pound juga akan tertekan.

Mata uang komoditas juga akan naik, tetapi jika saham stabil, begitu juga AUD. Dolar Kanada juga akan menghadapi badai, karena kenaikan harga di AS berarti fenomena serupa di utara dan meningkatnya peluang pengetatan moneter yang agresif oleh Bank of Canada.

3) Inflasi yang mengamuk, selisih 0,2% atau lebih: Skenario di mana IHK Inti MoM mencapai 0,7% sekali lagi – atau lebih – tidak ada dalam radar dan akan menjadi kejutan yang buruk bagi para pengambil kebijakan dan bagi para pembeli saham. Saham akan jatuh karena ekspektasi kenaikan suku bunga yang lebih cepat dan dolar akan berkuasa secara luas. Probabilitas rendah, risiko tinggi.

4) Meleset moderat, 0,1% di bawah perkiraan: Jika IHK inti mencapai 0,4%, maka akan memicu rally saham investor sudah dalam mode FOMO dan membutuhkan percikan api kecil untuk menyalakan api. Bagi dolar, akhirnya akan memberikan beberapa data kuat bahwa harga-harga sedang turun, baik sebagai efek samping dari harga energi yang lebih rendah atau masalah rantai pasokan yang tidak dapat diatasi.

Penurunan greenback kemungkinan akan lebih terasa terhadap yen, karena imbal hasil obligasi 10-tahun akan menjadi yang pertama yang mencerminkan data, dan USD/JPY sangat berkorelasi dengan pengembalian utang AS. Mata uang komoditas, terutama AUD dan kiwi juga akan diuntungkan.

Namun, euro dan pound menghadapi masalah mereka sendiri, sebagian besar di Rusia, dan akan berusaha keras untuk mendapatkan kekuatan sebagai respons terhadap penurunan yang moderat.

5) Puncak inflasi ada di sini, meleset 0,2% atau lebih: Kembalinya IHK Inti ke 0,3% akan sangat disambut baik oleh pasar, yang akan rally dengan kuat sebagai respons terhadap bukti kuat perlambatan kenaikan harga. Ini akan mewakili tingkat tahunan kurang dari 4% dalam harga inti, tingkat yang dapat dikelola.

Bagi saham, ini berarti rally, dan bagi dolar, penurunan di seluruh bursa. Seperti halnya skenario untuk data yang sangat kuat, penyimpangan seperti itu akan memicu respons langsung, tetapi kemungkinannya rendah.

Kesimpulan

Respons pasar terhadap Nonfarm Payrolls sangat kuat. Tampaknya itu hanyalah pemanasan untuk data inflasi, yang merupakan acara berisiko tinggi, mengingat fokus saat ini pada kenaikan harga. Analis merekomendasikan perdagangan dengan leverage rendah.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik