Bantuan

Penjualan Ritel November Australia Melonjak

11/01/2023, 11:10

Pembeli Australia menghabiskan banyak uang pada bulan November karena penjualan Black Friday dan penawaran spesial online mendorong permintaan untuk pakaian, elektronik, dan furnitur, tanda konsumsi terbukti tahan terhadap kenaikan suku bunga dan inflasi yang tinggi.

Data dari Biro Statistik Australia (ABS) pada hari Rabu menunjukkan penjualan ritel melonjak 1,4% pada bulan November dari Oktober ke rekor A$35,9 miliar ($24,7 miliar).

Itu lebih dari dua kali perkiraan rata-rata 0,6%, dan hasil Oktober direvisi naik tajam menjadi kenaikan 0,4% dari penurunan yang dilaporkan semula sebesar 0,2%.

Kekuatan permintaan tercermin dalam data ABS terpisah pada harga konsumen yang menunjukkan inflasi tahunan meningkat kembali menjadi 7,3% di bulan November, setelah secara mengejutkan turun menjadi 6,9% di bulan Oktober.

Kenaikan bulanan dipimpin oleh kenaikan 4,3% pada perjalanan liburan dan akomodasi, istirahat dari pola penurunan yang biasa terjadi di bulan November.

"Harga bahan bakar jet yang tinggi dikombinasikan dengan permintaan konsumen yang kuat di bulan November mendorong harga tiket pesawat naik, dengan harga akomodasi juga naik," kata Michelle Marquardt, Kepala Statistik Harga ABS.

Ukuran inflasi inti yang diawasi dengan ketat, rata-rata yang dipangkas, juga naik ke level tertinggi sejak 2018 pada 5,6% tahunan, menunjukkan sifat tekanan harga berbasis luas.

Kombinasi konsumsi yang kuat dan inflasi yang masih meningkat menggarisbawahi tantangan yang dihadapi Reserve Bank of Australia (RBA) saat mencoba mendinginkan perekonomian.

Dalam upaya menahan inflasi, bank sentral telah menaikkan suku bunga sebesar 300 basis poin sejak Mei hingga mencapai level tertinggi satu dekade sebesar 3,1%.

Pasar masih bertaruh RBA akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin lagi pada pertemuan kebijakan 7 Februari, meskipun masa depan menyiratkan peluang non-sepele yang bisa dihentikan sementara.

Tarif terlihat memuncak pada bulan September di antara 3,85% dan 4,1%.

"Penguatan inflasi yang berkelanjutan ditambah dengan ketahanan konsumsi akan mendorong RBA untuk mempertahankan kenaikan suku bunga untuk sementara waktu," kata analis.

Dia mencatat satu titik terang dalam laporan tersebut adalah perlambatan biaya tempat tinggal baru, yang telah menjadi pendorong utama inflasi dalam beberapa tahun terakhir.

"Itu menggarisbawahi bahwa kategori pengeluaran yang sensitif terhadap suku bunga merasakan tekanan dari pengetatan agresif RBA tahun lalu," kata analis.

($1 = 1,4512 dolar Australia)

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik