Bantuan

Jelang Data Inflasi AS, Emas Turun

11/05/2022, 12:05

Emas turun pada Rabu pagi di Asia mencapai level terendah sejak 11 Februari, karena investor mengamati kenaikan dolar dan data inflasi.

Emas berjangka turun 0,31% menjadi $1,835,38 pada pukul 11.05 WIB.

Dolar, yang biasanya bergerak terbalik dengan emas, turun tipis pada Rabu pagi, namun pergerakannya kecil. Kebijakan yang diperketat untuk memerangi inflasi dari Federal Reserve AS telah memicu kenaikan dolar selama lima minggu.

The Fed menaikkan suku bunga menjadi 1% minggu lalu. Pejabat Fed pada hari Selasa mengulangi sikap mereka pada upaya agresif untuk memperlambat inflasi tercepat dalam 40 tahun.

"Saya tahu bahwa keluarga di seluruh Amerika terluka karena inflasi," kata Presiden AS Joe Biden dalam pidato sehari sebelum Indeks Harga Konsumen (CPI) keluar.

“Saya ingin setiap orang Amerika tahu bahwa saya menangani inflasi dengan sangat serius dan itu adalah prioritas domestik utama saya.”

Karena investor mengharapkan kenaikan tambahan dengan besaran yang sama dari The Fed, mereka menunggu CPI Inti AS , yang akan dirilis hari ini, untuk petunjuk lebih lanjut tentang kebijakan moneter Fed. Perkiraan yang disiapkan oleh Investing.com memperkirakan angka tersebut akan moderat tetapi tetap di atas 8%.

Di Asia Pasifik, sentimen konsumen Australia yang dirilis pada hari Rabu turun 5,6% di bulan Mei dari April, menurut indeks Westpac-Melbourne Institute. Melonjaknya inflasi dan kenaikan suku bunga membebani pengeluaran rumah tangga.

Pada logam mulia lainnya, perak turun 0,1%. Platinum naik tipis 0,1%, sementara paladium turun 1,2%.

Promosi

Scroll ke atas
Simpan halaman situs untuk akses mudah dan cepat

Ketuk

Finex app

Akses cepat dalam gengaman

bell

Langganan notifikasi

Dapatkan sinyal trading
dan update menarik